Bisa Kuliah Berkat Beasiswa AAT

Home / Kabar / Bisa Kuliah Berkat Beasiswa AAT

antikpostaat

Di mana ada kemauan, pasti ada jalan …

Saat kelulusan SMK adalah masa-masa yang membahagiakan sekaligus menyedihkan bagi saya. Bahagia karena dapat lulus dari SMK setelah menempuh pendidikan selama 3 tahun, sedih karena harus berpisah dengan guru-guru, teman-teman tercinta serta harus mulai memikirkan masa depan.

Keinginan saya setelah lulus SMK adalah kuliah.  Saya ingin melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi supaya kelak bisa mendapatkan pekerjaan yang baik. Tetapi orang tua saya hanyalah seorang single parent yang memiliki tanggungan 3 orang adik. Seluruh saya adik saya sekolah sehingga membutuhkan biaya yang banyak. Ibu saya hanyalah seorang penjahit rumahan yang penghasilannya tidak seberapa. Penghasilan ibu hanya cukup untuk memenuhi kehidupan sehari-hari. Beban ini bertambah lagi sebab ibu masih harus mengasuh keponakan saya karena orang tuanya berpisah. Sedangkan ayah saya sudah lebih dari 10 tahun tidak menafkahi kami.

Saya berusaha untuk tidak menambah beban ibu dengan menuntut harus dikuliahkan. Meskipun demikian, saya tidak pasrah begitu saja. Saya memiliki prinsip, jika menginginkan sesuatu maka saya harus berusaha sekuat tenaga untuk mewujudkannya. Akhirnya saya mulai mencoba mencari peluang beasiswa perguruan tinggi. Setelah mencari-cari informasi di internet, bertanya ke sana ke mari, akhirnya saya mencoba mendaftar kuliah di UTY (Universitas Teknologi Yogyakarta) dan UAJY (Universitas Atma Jaya Yogyakarta) melalui jalur PSSB (Program Seleksi Siswa Berprestasi). Meskpun telah mencoba mendaftar, saya tidak diterima sebagai mahasiswa PSSB di 2 universitas tersebut. Saya dialihkan ke jalur lain yang hanya diberikan potongan biaya kuliah beberapa persen dan tetap harus membayar jutaan rupiah. Yaaah … seketika itu juga saya merasa kecewa dan keinginan untuk kuliahpun sedikit terpupus.

Sedikit demi sedikit saya mulai bisa legowo dan menyadari bahwa saya tidak bisa kuliah. Saya juga tidak mau menganggur di rumah jadi saya mulai melamar pekerjaan. Saya memasukkan lamaran ke berbagai tempat dan Puji Tuhan saya diterima bekerja di salah satu perseroan terbatas sebagai SPG (Sales Promotion Girl) yang memasarkan produk teh, larutan pereda panas dalam, dan lain-lain. Bekerja hari demi hari sedikit menghibur saya dan sedikit melupakan keinginan untuk kuliah. Walaupun penghasilan saya sebagai SPG tidak banyak, tetapi saya berusaha bekerja dengan sepenuh hati, anggaplah sekaligus untuk mencari pengalaman.

Peluang Kuliah dengan Beasiswa AAT

Setelah sebulan bekerja, tiba-tiba salah seorang guru SMK Marsudi Luhur yang bernama ibu Sri Rahayu menghubungi saya untuk memberikan kabar bahagia bahwa AAT (Anak-Anak Terang) membuka peluang beasiswa Perguruan Tinggi. Beliau beserta Kepala Sekolah yaitu ibu Dra. Luh Komang Sri Budiastuti sangat mendukung saya untuk mengambil kesempatan tersebut karena ini merupakan kesempatan yang baik. Jujur saat itu saya merasa sangat bahagia karena sejak di bangku SMK saya sudah mendapatkan beasiswa dari AAT. Kebahagiaan ini bertambah lagi sebab AAT memberikan harapan kepada saya untuk dapat melanjutkan pendidikan ke perguruan tinggi.

Awalnya banyak pihak yang tidak setuju saya mengambil kesempatan beasiswa ini. Sebagian dari keluarga saya mengatakan,“Lebih baik kamu bekerja saja supaya dapat meringankan beban ibu kamu untuk membantu membiayai sekolah adik-adik kamu. Kuliah itu biayanya banyak. Walaupun biayanya gratis, tapi tetap saja perlu biaya banyak untuk lain-lain”.

Ada lagi yang mengatakan, “Percuma saja sekolah tinggi-tinggi, nantinya juga masuk dapur. Mbok nerima saja. Anaknya orang nggak punya nggak usah kakean karep (banyak kemauan). Kerja saja malah lebih baik.”

Selain itu, masih banyak lontaran pedas lainnya yang ditujukan kepada saya. Tetapi saat itu ibu menguatkan saya untuk tetap mengambil kesempatan berharga ini. Ibu tidak keberatan jika saya kuliah. Ibu malah senang karena ada AAT yang bersedia membiayai saya kuliah. Harapannya agar saya mendapatkan pendidikan yang lebih baik dan dapat memperoleh pekerjaan sehingga nantinya bisa membantu keluarga. Nasehat ibu saya yang selalu saya ingat adalah “kesempatan itu tidak datang dua kali, jadi selagi ada kesempatan ya diambil, ibu sangat mendukung kamu, nak”. Kata-kata ibu membuat tekad saya semakin bulat untuk mengambil kesempatan mendapatkan beasiswa ini.

Mengikuti Seleksi Beasiswa AAT

Saya mulai menyiapkan segala persyaratan yang diberikan oleh AAT kemudian mengumpulkan berkasnya melalui sekolah. Selang beberapa hari kemudian, ada kabar yang menggembirakan. Nama-nama siswa yang Lolos Seleksi Beasiswa AAT Tahap 1 (administrasi dan kelengkapan dokumen) diposting pada grup Facebook Anak Asuh AAT. Saya termasuk yang lolos. Rasanya bahagia sekali walaupun saya masih ragu apakah diterima atau tidak. Keraguan ini disebabkan masih ada beberapa tahap lagi, di antaranya Tahap 2 yaitu Seleksi Wawancara.

Waktu itu saya diwawancarai oleh Bapak Hadi Santono, Kak Cika dan Kak Mega. Saat wawancara tersebut adalah saat yang paling mengesankan bagi saya karena mulai ada pembicaraan dari hati ke hati tentang kesanggupan, komitmen, tanggung jawab serta keluarga, dan lain-lain, yang sampai-sampai membuat air mata berderai. Tahap terakhir atau Tahap 3 adalah Home Visit atau kunjungan ke rumah. Pada tahap ini terjadi wawancara Pengurus AAT dengan orang tua saya dan merupakan tahap yang terakhir.

Setelah melewati seluruh tahap seleksi, saya termasuk 1 dari 6 anak asuh Perguruan Tinggi yang lolos seleksi. Saya akhirnya dapat kuliah di Program Studi Akuntansi, Fakultas Ekonomi, Universitas Atma Jaya Yogyakarta, dan saat ini saya sudah memasuki Semester 3. Saya tidak akan pernah menyia-nyiakan kesempatan berharga yaitu dapat kuliah di universitas yang terbaik dan ternama.

Saya juga berjanji untuk tidak mengecewakan semua pihak yang telah mendukung saya terutama para donatur yang telah berbaik hati membiayai kuliah saya walaupun sampai sekarang saya tidak mengetahui siapa donatur yang telah membiayai saya selama ini. Hal sederhana yang dapat saya lakukan adalah belajar sebaik-baiknya supaya mendapatkan IPK yang baik dan dapat lulus kuliah dengan cepat supaya tidak mengecewakan para donatur dan semua orang yang membantu saya. Saya juga senantiasa berdoa untuk para donatur agar selalu diberikan berkah melimpah oleh Tuhan dan selalu diberikan kesehatan supaya dapat terus berbagi kasih kepada sesama.

Pengalaman Bersama AAT

AAT telah memberikan banyak pengalaman berharga buat hidup saya. Di antaranya sebagai anak asuh, saya dan teman-teman diajarkan untuk bekerja sebagai Pendamping Komunitas (PK) atau Staff Admin AAT. Kami membantu proses pengelolaan administrasi Beasiswa AAT. Saya mendapat tugas untuk menjadi pendamping dari 5 komunitas yaitu Paroki Bintaran, SMK Marsudi Luhur 1, SMK Marsudi Luhur 2, SMA Marsudi Luhur dan SMP Marsudi Luhur, yang merupakan almamater saya. Saya bangga, sebab sebagai alumni dari sekolah Marsudi Luhur saya dapat membantu dan melayani beasiswa adik-adik kelas.

Momen yang paling menyenangkan menjadi PK adalah ketika melakukan survey ke sekolah-sekolah. Perjalanan survey ini memberikan pengalaman jalan-jalan ke tempat-tempat yang sebelumnya belum pernah saya kunjungi. Di samping itu saya senang sekali karena setiap berkunjung ke sekolah-sekolah, kami selalu disambut dengan baik oleh pihak sekolah bagaikan orang penting. Di setiap kunjungan, saya bisa bertemu dengan anak-anak asuh dan calon anak asuh yang semuanya menyambut dengan baik. Para calon anak asuh selalu terbuka pada sesi wawancara, mengobrol dari hati ke hati. Tak heranlah bahwa dalam setiap kunjungan, para PK dan calon anak asuh dapat bercanda-ria dalam suasana penuh persahabatan dan kekeluargaan. Sungguh hal ini menambah semangat saya untuk melayani dan bekerja dengan sepenuh hati.

Saya selalu berusaha membagi waktu antara kuliah dengan tugas-tugas pelayanan bersama AAT. Awalnya memang sulit sekali karena belum terbiasa untuk fokus pada dua hal yang berbeda secara bersamaan. Kendala membagi waktu ini lama-kelamaan bisa teratasi. Saya bisa membagi waktu antara tugas-tugas kuliah dan tugas-tugas saya di AAT setelah mendapat pendampingan dan bimbingan dari Pengurus AAT,

 

Ardiyanti Kusumo Ayu (Antik)*
Staff Admin AAT Yogyakarta

*Ardiyanti Kusumo Ayu (Antik) adalah mahasiswa Program Studi Akuntansi, Fakultas Ekonomi, Universitas Atma Jaya Yogyakarta, angkatan 2012. Menjadi anak asuh AAT sejak duduk di bangku SMK hingga kuliah saat ini. Aktif dalam kegiatan di kampus dan di Gereja, di samping dipercaya menjadi koordinator Sekretariat Beasiswa AAT Yogyakarta

 

[qrcode content=”http://aat.or.id/bisa-kuliah-berkat-beasiswa-aat” size=”175″]

 

Please follow and like us:

Enjoy this blog? Please spread the word :)