Dulu Siswi, Sekarang Mahasiswi

Home / Kabar / Dulu Siswi, Sekarang Mahasiswi

mariaibethpost

Menjadi Staf Administrasi AAT adalah salah satu kegiatan yang sudah saya jalani dari tahun 2012. Sebagai Staf Administrasi AAT, saya belajar bagaimana input data anak asuh di SIANAS (Sistem Informasi Anak Asuh), bagaimana pengiriman kuitansi dan tanda bukti penerimaan beasiswa, dan masih banyak lagi.

Lebih-lebih, saya juga bisa mengetahui bagaimana kondisi ekonomi anak asuh yang dibantu AAT lewat kegiatan survei sekolah dan wawancara. Di mana mereka harus menghabiskan waktu bermainnya untuk mencari nafkah dan membantu orang tuanya bekerja. Ada juga yang harus tinggal bersama kakek dan neneknya atau bersama tante dan omnya, tanpa mendapatkan kasih sayang dari orang tua kandungnya dan harus menjadi anak yatim piatu.

Kisah-kisah dan perjuangan mereka mengingatkan saya pada perjuangan saya dan keluarga beberapa tahun silam. Bagaimana kerja keras ayah mencari pekerjaan dan bagaimana perjuangan saya agar tetap bisa sekolah, hingga akhirnya bertemu dengan AAT.

Dari Kantin Sampai Nasi Kucing

Semenjak kecil saya hidup serba kekurangan. Untuk urusan biaya sekolah, selalu telat, selalu dapat peringatan dari sekolah. Tidak hanya saya yang mengalami ini, kedua adik saya pun sampai saat ini masih mengalami hal yang sama.

Rumah, kami tidak punya. Kami sekeluarga tinggal di rumah kakek dan nenek. Hingga suatu ketika, saya sekeluarga harus hidup berpindah-pindah, dari satu tempat ke tempat lain, dari satu kota ke kota lain. Sampai akhirnya, kami menetap di Yogyakarta dan hanya mengontrak sebuah rumah kecil untuk beristirahat sekeluarga.

Saat pertama datang ke Jogja, orang tua saya sama sekali tidak memiliki mata pencaharian. Dengan semangat dan cinta kasih, mereka terus mencari pekerjaan demi menghidupi keempat anaknya. Pekerjaan pertama yang mereka dapat adalah membantu orang berjualan di kantin sekolah. Pekerjaan itu tidaklah berlangsung lama sehingga orang tua saya harus mencari pekerjaan lagi.

Akhirnya, ayah mendapatkan pekerjaan lagi, yaitu sebagai sales alat kesehatan. Tetapi, di sini hanya ayah saya saja yang bekerja, sedangkan ibu tidak. Karena, ibu memiliki keterbatasan yaitu terkena penyakit glukouma sehingga penglihatan ibu sangat terbatas. Ibu hanya bisa mengurus rumah saja.

Pekerjaan itu hanya bertahan beberapa bulan saja, karena ayah saya ditipu oleh atasannya sehingga beliau akhirnya memutuskan untuk resign. Dengan bertambahnya umur yang tidak produktif lagi dan kondisi kesehatan yang tidak mendukung (memiliki penyakit jantung), ayah saya memutuskan untuk berwirausaha saja.

Akhirnya, sejak tahun 2012 hingga sekarang, orang tua saya bekerja sebagai pembuat dan penjual nasi kucing, yang nantinya dititipkan di satu angkringan dan di beberapa sekolah. Tidak perlu ditanya lagi untuk berapa penghasilannya. Saya katakan, penghasilan dari pekerjaan ini jauh di bawah cukup. Tapi, berkat kasih sayang orang tua saya, mereka tulus dan terus berusaha untuk mencukupi kebutuhan kami sekeluarga.

Beasiswa AAT

Ketika saya duduk di kelas 2 SMA, di situlah saya mulai mengenal AAT. Selama dua tahun terakhir di SMA, saya mendapatkan bantuan beasiswa dari AAT. Benar-benar sangat membantu. Bagaimanapun juga, itu sudah membantu meringankan beban dari orang tua saya. Tapi, saya masih pesimis. Dengan keadaan ekonomi keluarga saya yang seperti ini, apa saya bisa melanjutkan ke perguruann tinggi? Padahal, itulah salah satu impian terbesar saya setelah lulus SMA nanti.

Suatu ketika, salah satu dari PJ (Penanggung Jawab) sekolah saya memberitahu saya bahwa AAT membuka beasiswa perguruan tinggi, ini kesempatan bagi siapa saja (yang kurang mampu dalam finansialnya) yang ingin melanjutkan pendidikannya ke perguruan tinggi. Jadi, biaya kuliahnya dibantu oleh AAT. Itu adalah kesempatan emas yang tidak boleh saya sia-siakan. Saya harus bisa mendapatkannya. Karena, dengan begitu saya bisa lebih meringankan beban orang tua saya.

Sejak itu, saya lebih rajin lagi dan lebih semangat untuk belajar demi mendapatkan nilai yang baik, mencapai prestasi, dan demi impianku menjadi seorang MAHASISWI.

Usaha selama SMA itu tidak sia-sia. Dengan nilai yang cukup baik, prestasi yang baik, dan masih dengan semangat belajar yang tinggi, saya diterima sebagai anak asuh AAT tingkat perguruan tinggi. Tuhan selalu memberikan keindahan tepat pada waktunya.

“Melalui AAT, Tuhan menjawab doa saya yang ingin melanjutkan ke perguruan tinggi.”

Dulu Siswi, Sekarang Mahasiswi

Pada tahun 2012, tepatnya bulan Juli, saya resmi menjadi mahasiswi Sekolah Tinggi Ilmu Pariwisata Ambarrukmo (STiPRAM) Yogyakarta. Senang, akhirnya saya dapat kuliah dan masuk ke dunia pariwisata, karena memang saya sangat menyukainya. Bangga, karena kini status saya bukanlah lagi SISWI melainkan MAHASISWI. Tidak hanya itu, selain saya mendapatkan jurusan kuliah yang saya inginkan, di sini saya juga bisa menyalurkan bakat saya yang terpendam, yaitu modelling.

Kebetulan sekali di tempat saya kuliah tersedia yang namanya UKM (Unit Kegiatan Mahasiswa) Modelling. Dari UKM ini saya belajar lebih mendalam tentang modelling. Dari UKM ini juga saya mulai mengikuti lomba modelling, photo session, dan memperagakan baju koleksi dari beberapa designer.

Kegiatan saya selain kuliah dan modelling, saya mengambil part time job di sebuah event organizer di Solo sebagai pagar ayu. Ini sebagai bentuk usaha saya untuk membantu orang tua saya. Bagaimanapun juga, saya harus mencari biaya untuk keperluan kuliah saya (biaya fotokopi, dan lain-lain). Karena sejak saya kuliah, saya tidak pernah lagi mendapatkan uang saku dari orang tua saya, jadi saya harus mencari biaya sendiri.

Dengan mengikuti kegiatan-kegiatan tersebut, saya mendapatkan banyak pengalaman, memperluas pertemanan, dan tentunya saya bisa mengukir prestasi yang lebih baik lagi. Yah, senanglah akhirnya satu impian saya tercapai kembali. Itu semua berkat kasih Tuhan yang diberikan kepada saya melalui AAT.

Dan sejak saat survei itulah, saya sadar, ternyata banyak sekali adik-adik saya di luar sana yang sangat jauh di bawah saya. Masih bersyukur atas kehidupan saya yang masih bisa bersekolah lancar dan kedua orang tua yang masih utuh. Meskipun untuk bisa hidup dan sekolah, sampai kuliah, kami sekeluarga harus berusaha mati-matian untuk bisa mencapainya. Kisah-kisah mereka dan perjuangan keras mereka membuat saya semakin bersyukur dan semakin bersemangat untuk meraih cita-cita yang belum tercapai, untuk terus membantu sesama, dan terus melakukan tugas di AAT dengan sebaik-baiknya. Agar adik-adik itu bisa terus melanjutkan pendidikannya. Semoga, mereka juga tidak henti untuk terus bersemangat dan berusaha.

Cerita singkat ini saya tulis sebagai ucapan terima kasih saya sekaligus ucapan terima kasih dari semua anak asuh yang sudah dibantu oleh beliau-beliau yang turut turun tangan untuk membantu dan mendampingi kami melalui AAT. Semoga, apa yang sudah diberikan beliau-beliau ini dapat bermanfaat bagi masa depan kami dan tetap semangat untuk mengenyam pendidikan yang lebih tinggi. Sekecil apapun bantuan itu, sangatlah membantu kami untuk menjadi anak-anak yang terang bagi diri sendiri, keluarga, sesama, bangsa, dan negara.

 

Maria Elisabeth Cintya Devina (Ibeth)*
Staf Admin AAT Yogyakarta
 
* Maria Elisabeth Cintya Devina (Ibeth) adalah salah satu Anak Asuh AAT tingkat Perguruan Tinggi yang juga bertugas sebagai Staff Admin AAT Yogyakarta. Merupakan mahasiswa Program Studi Hospitality, Sekolah Tinggi Ilmu Pariwisata Ambarrukmo (STiPRAM), angkatan 2012.

 

[qrcode content=”http://aat.or.id/dulu-siswi-sekarang-mahasiswi” size=”175″]

 

Please follow and like us:

Enjoy this blog? Please spread the word :)