Hidupku Lebih Bermakna Bersama AAT

Home / Kabar / Hidupku Lebih Bermakna Bersama AAT

handyaat(1)

Tanggal 19 September 2012 adalah tanggal yang tidak bisa saya lupakan. Bermula dari obrolan bersama Bruder Konrad, CSA seputar kegiatan kampus, beliau pun lantas mengajak saya dan teman saya Annisa untuk menjadi relawan Anak-Anak Terang (AAT). Dalam hati saya berpikir seperti apa kegiatan AAT itu? Bruder pun memberikan kontak dari pengurus AAT yaitu Mas Christianus Widya Utomo atau yang biasa kita panggil Mas Christ. Esoknya saya dan Annisa pergi menemui Mas Christ. Beliau lalu menjelaskan tentang apa itu AAT dan kegiatan seperti apa yang nanti akan dilakukan. Beliau juga mengatakan bahwa yang menjadi relawan mayoritas adalah mahasiswa dari Universitas Atma Jaya Yogyakarta.

Hari minggunya, saya bersama Annisa, Maria, dan Pieter mendapatkan penjelasan secara lengkap mengenai AAT oleh Bapak Hadi Santono selaku Ketua Yayasan AAT Indonesia dan tiga mahasiswi Universitas Atma Jaya Yogyakarta yang telah lebih dahulu menjadi seorang relawan AAT. Mereka adalah Chika, cik Christina dan kak Mega. Ketiganya saling bergantian menjelaskan kepada saya dan teman-teman mengenai Sistem Pengelolaan Beasiswa AAT, prosedur pengajuan proposal beasiswa, dan lain-lainnya. Sungguh banyak sekali yang harus diingat-ingat. Rasanya saya hampir tidak bisa mengingat semua itu dengan jelas. Tapi satu point penting yang dapat saya ambil bahwa AAT membantu adik-adik yang ingin bersekolah namun tidak memiliki dana untuk membiayainya.

Pada saat memulai wawancara untuk yang pertama kali dengan calon anak asuh, saya sangat tersentuh mendengarkan cerita-cerita mereka. Kebanyakan dari mereka merupakan anak yatim atau anak piatu. Ada juga yang ayah dan ibunya tidak lagi bersama (bercerai). Selain itu, ada yang sejak mereka lahir mereka tidak mengenal ayah atau ibu yang seharusnya mengasihi, menyayangi, dan membimbing, serta mendidik mereka. Bahkan ketika disuruh menceritakan tentang keluarganya, ada salah satu calon anak asuh yang menangis. Ia menceritakan tentang kehidupan keluarganya yang sangat menyedihkan karena orang tuanya sudah meninggal. Dan ia pun hanya diurus oleh neneknya yang setiap hari berusaha untuk memenuhi kebutuhannya agar bisa terus bersekolah.

Akhirnya Bisa Kuliah

Melihat adik-adik yang punya semangat untuk terus bersekolah, mengingatkan saya ketika mau lulus SMP. Waktu itu saya ingin melanjutkan sekolah di SMA layaknya teman-teman lainnya. Tetapi nenek dengan keras mengatakan “Handy kamu tidak usah ke SMA biayanya sangat mahal kamu lebih baik masuk SMK biar cepet kerja bantu orang tua cari uang”. Saya mengerti kondisi keuangan keluarga saya memang tidak sebaik saudara-saudara saya. Tetapi dalam hati bertanya mengapa cuma saya yang harus masuk di SMK? Pada awalnya memang saya sedikit kecewa dan putus asa karena tidak diijinkan masuk SMA. Tetapi saya juga harus tahu bahwa masuk SMA sangat mahal sehingga saya memilih masuk SMK dengan tujuan setelah lulus bisa langsung bekerja. Namun setelah melihat lowongan pekerjaan di saat saya kelas 3 SMK yang dibutuhkan minimal D3/S1, saya ingin melanjutkan pendidikan. Tetapi uang dari mana untuk bisa kuliah? Orang tua bilang bahwa uang tidak perlu dipikirkan yang penting bisa kuliah dulu. Akhirnya saya melanjutkan kuliah di Akademi Kimia Industri (AKIN) St. Paulus Semarang.

Saat tiba waktu pembayaran kuliah, saya merasa was-was memikirkan pelunasan pembayaran. Tetapi ternyata orang tua bilang kepada saya bahwa uang kuliah cicilan pertama sudah lunas. Saya bingung, uang darimana sampai bisa membayar? Namun mereka menjawab tidak usah memikirkan biaya dan fokus kuliah saja. Bulan pertama kuliah lancar sampai akhir semester tetapi uang kuliah belum lunas. Saya pun harus meminta dispensasi ke kampus agar diberi keringanan. Untuk dapat melunasi uang kuliah, saya berusaha meringankan sedikit beban orang tua dengan memberikan les private. Hasilnya memang tidak seberapa. Tetapi setidaknya saya bisa sedikit membantu orang tua. Meskipun tiap semester saya tetap harus menemui bagian keuangan untuk meminta dispensasi. Meskipun begitu, saya tidak patah semangat karena saya ingin menjadi orang yang lebih baik dan dapat membanggakan orang tua.

Suatu hari saat rapat dengan teman-teman AAT, Bu Lies mengatakan kepada kami bahwa kami diajukan dalam beasiswa AAT untuk perguruan tinggi dan harus melewati tahap seleksi. Saya mulai mempersiapkan semua berkas-berkas yang dibutuhkan. Waktu proses wawancara pun saya melaluinya satu persatu dengan pasrah dan tetap sabar menunggu hasilnya. Dan akhirnya saya dinyatakan lolos seleksi. Saat itu juga saya merasa senang karena bisa meringankan beban orang tua saya dan mereka tidak harus membanting tulang demi dapat membiayai uang kuliah saya. Saya berjanji akan memberikan yang terbaik untuk kedua orang tua saya dan juga untuk donatur yang telah membantu saya sehingga saya dapat terus menimba ilmu sampai sekarang.

 

Mewawancarai calon Anak Asuh AAT
Mewawancarai calon Anak Asuh AAT

Selama mengikuti kegiatan AAT, saya dan teman-teman selalu didampingi oleh Mas Christ, Bu Lies dan Bruder Konrad, CSA. Meskipun terkadang beliau-beliau marah karena kami berbuat salah dan kurang bertanggung jawab, namun kami sadar semua itu agar kami menjadi lebih baik dan lebih dewasa. Saya sangat senang dapat bergabung di AAT. Banyak sekali pengalaman dan pelajaran yang saya dapatkan. Mulai dari bagaimana berbicara yang baik dengan orang banyak terutama dengan orang tua, belajar tentang tanggung jawab, pantang menyerah, dan belajar bagaimana mengatur waktu dengan baik. Kelak ketika saya sudah menjadi orang yang mapan nanti, saya juga ingin membantu adik-adik saya yang kurang mampu agar dapat mengenyam pendidikan yang baik. Terima kasih Anak-Anak Terang, terima kasih Bruder Konrad, CSA, terima kasih Mas Christ dan juga Bu Lies. Pengalaman serta pendampingan yang baik ini tidak akan saya sia-siakan.

 

Aloysius Handy Wibowo*
Staff Admin AAT Semarang

* Aloysius Handy Wibowo adalah salah satu Anak Asuh AAT tingkat Perguruan Tinggi yang juga bertugas sebagai Staff Admin AAT Semarang. Merupakan mahasiswa Akademi Kimia Industri (AKIN) St. Paulus Semarang angkatan 2011.

 

[qrcode content=”http://aat.or.id/hidupku-lebih-bermakna-bersama-aat” size=”175″]

 

Please follow and like us:

Enjoy this blog? Please spread the word :)