Kisah Relawan : Cepu Punya Cerita

Home / Kabar / Kisah Relawan : Cepu Punya Cerita

Kisah AAT

PERJALANAN sore itu diawali dengan kecemasan kami akan tiket kereta ekonomi yang telah habis terjual. Padahal sudah jelas bahwa malam itu kami diwajibkan untuk tiba di Cepu karena Pak Michael (Kepala Sekolah SMK Katolik St. Yusuf) sudah menanti kedatangan kami. Pak Michael juga sudah mempersiapkan para muridnya untuk diwawancarai oleh team relawan AAT Semarang. Akhirnya kami memilih untuk tetap berangkat dengan Kereta Cepu Ekspress karena tak ada pilihan kereta lain. Kereta berangkat tepat pukul 17.05 WIB.

Empat jam selama perjalanan kami tidak hanya duduk dan berdiam diri di atas kursi kereta api. Beberapa dari kami menghabiskan waktu dengan mengobrol tentang rencana yang akan kita kerjakan di Cepu. Ada pula yang sembari mengerjakan tugas kuliah karena kami pergi dengan membawa sejuta tugas layaknya mahasiswa pada umumnya. Singkat cerita setelah 4 jam berada di atas kereta api, kami berdelapan tiba juga di Stasiun Cepu dengan sambutan hangat oleh Bapak Michael. Selanjutnya kami diantar ke penginapan yang terletak tak jauh dari stasiun. Hanya 10 menit dengan menaiki becak.

Bapak Michael adalah seorang Kepala Sekolah yang juga aktif membantu murid-muridnya yang kesulitan untuk membayar biaya sekolah. Hal ini dikarenakan beliau belum memiliki seorang putra sehingga sebagian dari rejekinya diberikan kepada para murid yang membutuhkan agar mereka dapat terus bersekolah.

Presentasi dan Wawancara 

Keesokan harinya kegiatan kami diawali dengan mewawancarai Penanggung Jawab dari SMK Katolik St. Yusuf, dilanjutkan dengan presentasi mengenai AAT kepada calon anak asuh. Alangkah terkejutnya kami bahwa hampir seluruh calon anak asuh yang hadir adalah lelaki. Hanya terlihat dua murid perempuan pagi itu.

Banyak hal yang membuat hati kami tersentuh saat wawancara. Bagaimana tidak, kebanyakan dari mereka harus bekerja seorang diri agar dapat memiliki cukup rupiah sekedar untuk biaya makan sehari-hari. Jangankan membayar SPP, untuk membayar buku pelajaran saja mereka harus rela makan sehari satu atau kali supaya bisa menyisihkan sedikit uang guna melunasi buku. Jarak antara rumah siswa dengan sekolah sangat jauh. Ada yang mencapai 10 kilometer, padahal mereka berangkat sekolah hanya dengan bersepeda. Sedangkan yang jaraknya lebih dekat, harus berjalan kaki untuk sampai ke sekolah tersebut. Belum lagi saat banjir tiba dan sungai Bengawan meluap, mereka harus menaiki perahu terlebih dahulu lalu dilanjutkan berjalan kaki.

Siswa SMA CepuBeberapa dari mereka ada yang hidupnya jauh dari orang tua. Mereka harus pintar-pintar mencari uang untuk biaya hidup dan biaya sekolah sebab sadar bahwa orang tua tak mempunyai cukup uang untuk kebutuhan tersebut. Namun dengan penghasilan yang sangat kecil, mereka masih tetap punya semangat yang besar untuk terus bersekolah demi cita-cita yang sangat indah : ingin membahagiakan orang tua dengan hasil yang akan mereka peroleh ketika dewasa kelak. Ternyata di balik sikap kekanak-kanakan yang terlihat di depan kami, sesungguhnya mereka memiliki jiwa berjuang yang sangat tinggi untuk tetap dapat melanjutkan sekolah. Apapun yang terjadi, mereka akan terus mengejar cita-cita itu.

Setelah banyak berbincang dengan para murid dan guru, kami sempatkan diri untuk berfoto bersama dan berpamitan dengan Bapak Michael serta para guru sebelum melanjutkan perjalanan kembali menuju Stasiun Cepu. Dengan diantar beberapa guru menggunakan sepeda motor, 5 menit kemudian kami tiba di stasiun. Tepat pukul 12:25 kereta Cepu Ekspress kembali membawa kami pulang ke Semarang dengan selamat. Di atas kereta api menuju Semarang kami tak lagi hanya berdiam diri, karena harus melakukan pleno kecil mengenai wawancara yang telah dilakukan.

Meski hanya perjalanan singkat, namun cukup memberikan pembelajaran bagi kami, bahwa akan ada hasil yang diperoleh ketika kita mau bekerja keras untuk mewujudkannya. Perjuangan anak-anak SMK Katolik St. Yusuf adalah salah satu perjuangan anak bangsa yang sangat nyata tentang kesesungguhan untuk dapat terus bersekolah. Mengapa kita yang telah memiliki berkat melimpah tidak membantu perjuangan mereka? Sejauh mana wujud syukur kita kepada Tuhan akan segala nikmat yang diberikan-Nya?

15 Juni 2013

Annisa Wulan Andadari
Staff Admin AAT Semarang

 [qrcode content=”http://aat.or.id/kisah-relawan-cepu-punya-cerita” size=”175″]

 

Please follow and like us:

Enjoy this blog? Please spread the word :)