Menjadi Berguna Bagi Sesama

Home / Kabar / Menjadi Berguna Bagi Sesama

sharingpkaat

Minggu, 22 September 2013 jam 10.30 WIB bertempat di lantai dua Cafe Deoholic adalah momen yang akan diingat dalam perjalanan Anak Anak Terang (AAT) Semarang dalam mencari relawan baru. Kami sebagai Pendamping Komunitas (PK) AAT mengadakan pertemuan dengan para relawan baru yang ingin masuk AAT sebagai PK untuk menggantikan tugas PK terdahulu yang sebentar lagi akan lulus.

Kegiatan dimulai dengan doa bersama yang dipimpin oleh Handy, kemudian penjelasan tentang Anak Anak Terang oleh Edo. Sesudah itu dilanjutkan dengan perkenalan PK lama yang hadir di acara tersebut yaitu Annisa, Maria, Johanes, Pieter, Indah, Lucas dan Bani.

Yudith, salah satu donatur sekaligus relawan AAT yang juga baru 2 minggu bergabung, memberikan sedikit cerita mengapa tertarik masuk menjadi relawan. Dia sewaktu masih kuliah juga dibantu oleh yayasan gereja di Jerman sehingga selama kuliah dia tidak mengeluarkan uang sepeser pun. Sungguh beruntungnya sehingga setelah sekarang sukses di pekerjaannya, dia membentuk kelompok bersama teman-teman yang lain untuk membantu adik-adik angkatan. Setelah Yudith mengenal Anak Anak Terang yang ternyata misinya sama yaitu memberikan beasiswa pendidikan formal bagi anak-anak Indonesia yang masih dilanda kemiskinan, Yudith memutuskan untuk membantu menjadi donatur sekaligus mencarikan donatur untuk anak asuh dan menjadi relawan AAT.

Pada acara tersebut, kami juga diberi motivasi oleh salah satu pengurus harian AAT, yaitu Ibu Elisabeth Lies Endjang atau lebih akrab disapa Mami Can. Mami Can memberi kami nasihat, bahwa kita sebagai generasi muda yang “istimewa” harus berani dan mau membantu generasi-generasi di bawah kita untuk lebih semangat dalam belajar dan membantu mereka jangan sampai ada yang putus sekolah. Generasi muda bangsa Indonesia harus memiliki semangat untuk membantu sesama, semangat menjadi pribadi yang lebih baik demi kemajuan diri sendiri, orang lain, dan negara ini. Jangan sampai generasi berikutnya tidak mendapatkan pendidikannya hanya karena miskin.

Manusia diciptakan salah satunya untuk saling tolong-menolong. Apabila ada saudara kita yang mengalami kekurangan, maka kita yang memiliki kelebihan dan kita yang memiliki keistimewaan harus membantu mereka. Tuhan pasti melancarkan segala ketulusan, niat dan kemauan kita untuk membantu mereka. AAT ini merupakan wadah bagi kita untuk memudahkan membantu mereka yang membutuhkan dalam hal biaya pendidikan.

Perkenalan Relawan Baru

Acara dilanjutkan dengan sesi perkenalan relawan baru. Para relawan memperkenalkan diri dan menceritakan motivasi mereka. Ada yang awalnya dimintai tolong oleh dosen, ada juga yang merupakan anak asuh AAT sewaktu masih sekolah di SMA/SMK. Anak asuh ini sekarang telah lulus dan melanjutkan kuliah, sehingga mereka kembali lagi masuk ke AAT sebagai bentuk timbal balik kontribusi kepada AAT.

Salah satu relawan baru bernama Naning, memperkenalkan diri dan menceritakan sedikit riwayat hidupnya sambil meneteskan air mata. Sungguh beruntung yang hadir di tempat tersebut, karena dapat mendengar langsung kisah inspiratif dari Naning. Naning merupakan mahasiswa semester 3 di Akademi Farmasi Theresiana Semarang. Naning, yang awalnya dimintai oleh dosennya untuk mengikuti AAT, memiliki kisah hidup yang membuat kami takjub perihal betapa kuatnya seorang perempuan dalam menghadapi masalah dalam hidupnya.

Naning berasal dari Jepara, sejak kecil sudah ditinggal oleh ayah ibunya. Ayahnya sudah meninggal sejak dia masuk SD, ibunya bekerja sebagai tenaga kerja di Malaysia namun tidak pernah pulang, juga tidak pernah mengirim uang untuk kebutuhan Naning.  Oleh karena situasi ini, dia akhirnya diasuh oleh kakak serta neneknya sampai lulus SMP. Sewaktu melanjutkan ke jenjang SMA, dia diminta pamannya untuk tinggal di Kudus dan sekolah disana. Setelah lulus, Naning bekerja sebagai tenaga administrasi di sebuah rumah sakit selama 4 tahun, namun karena semangat belajar yang tinggi akhirnya memutuskan untuk keluar dari rumah sakit tersebut dan dengan tabungannya serta dibantu oleh pamannya mencarikan donatur untuk kuliah di Akademi Farmasi Theresiana Semarang. Kehidupan Naning sungguh tidak mudah. Tidak hadirnya sosok orang tua tidak pernah membuatnya malu ataupun marah dengan keadaan tersebut. Dia tetap berusaha untuk bisa menjalani hidup dengan berpikir positif, dengan semangat hidup yang tinggi terus berfikir untuk lebih maju dan tidak pernah menyerah.

Selain Naning ada pula Setyoko. Setyoko tertarik masuk Anak Anak Terang ini karena diperkenalkan oleh Handy. seperti halnya Naning, Setyoko juga menceritakan permasalahan hidupnya. Orang tua berpisah 2 hari setelah Setyoko ulang tahun dan itu juga tepat 2 hari sebelum Setyoko melaksanakan ujian nasional, kisah ini sungguh membuat kami diam merenung. Menghadapi kejadian tersebut ternyata Setyoko masih bisa tetap senyum. Dia masih bisa berkata bahwa dia baik-baik saja. Motivasi Setyoko bergabung di AAT adalah untuk membuat perubahan terhadap dirinya, juga sekitarnya, dan membuat perubahan terhadap dunia.

Kata Setyoko “if you wanna make a better world, take a look at yourself and then make a change”.  Kalimat tersebut dikutip Setyoko dari lirik lagu Michael Jackson, dan kalimat itu pula yang menambah motivasi kami untuk menjadi pribadi yang lebih baik.

Di akhir acara, Mas Christ Widya sebagai sekretaris pengurus harian AAT menambahkan bahwa untuk menjadi relawan perlu motivasi yang kuat untuk melayani sesama dengan tulus dan semangat yang tinggi. Semangat untuk mendampingi adik-adik asuh supaya lepas dari belenggu kemiskinan dan kebodohan.

Dari pertemuan ini dapat diambil pelajaran bahwa apapun masalah kita di masa lalu, dan seberat apapun itu, jangan pernah hanya bersedih dan menangis. Bangkitlah dengan semangat ingin membuat perubahan pada diri sendiri, kemudian membuat perubahan bagi orang lain. Maka apabila kamu mampu mengatasi masalahmu dengan baik, sungguh dirimu merupakan pribadi yang luar biasa, dan kembangkanlah terus hingga menjadi manusia yang lebih istimewa. Tebarkan senyummu untuk sesama, lakukan kebaikan apapun dengan keikhlasan tanpa perlu ada keinginan untuk mendapatkan imbalan, karena yakinlah Tuhan akan memberikan yang lebih dari apa yang diberikan oleh manusia.

Dan disinilah di Anak Anak Terang, kami sebagai manusia memulai untuk menjadi manusia yang lebih istimewa. Manusia yang berguna bagi sesama. Bermimpi menjadi manusia yang dengan tangan kecilnya mampu merubah keadaan anak-anak di negeri ini untuk generasi esok yang lebih baik dan tentunya lebih terang.

 

Edo Prakosa,
Staff Admin AAT Semarang

 [box type=”info”]Catatan : AAT Semarang masih membutuhkan relawan untuk menjalankan kegiatan operasional beasiswa bagi 500 anak asuh di sekitar Semarang, dan masih akan bertambah lagi semester depan, sesuai bertambahnya proposal permohonan beasiswa dari beberapa sekolah. Berminat? Hubungi AAT melalui email beasiswa@anakanakterang.web.id[/box]

[qrcode content=”http://aat.or.id/menjadi-berguna-bagi-sesama” size=”175″]

 

Please follow and like us:

Enjoy this blog? Please spread the word :)