Secarik Kisah Pendamping Komunitas

Home / Kabar / Secarik Kisah Pendamping Komunitas

IMG_8020Saya menjadi Pendamping Komunitas (PK) atau Staff Admin AAT mulai tahun 2011. Menjadi staff admin AAT merupakan pengalaman yang berharga bagi saya. Saat itu, saya beserta adik saya Fransiska Mulyani sedang kesulitan biaya studi. Atas kebaikan hati dari para donatur AAT, akhirnya saya dan adik saya dapat meneruskan kuliah. Sebagai konsekuensinya, kami mempunyai kewajiban untuk menjadi staff admin AAT.

Semula belum ada yang namanya SIANAS (Sistem Informasi Anak Asuh). Semua proses administrasi AAT masih dikerjakan secara manual. Proses pencarian orang tua asuh dilakukan hanya melalui email. Ratusan email harus dikirimkan ke orangtua asuh dalam satu hari. Namun seiring berjalannya waktu, SIANAS pun berhasil diprogram oleh Mas Bastian. Pada saat itu jumlah anak asuh masih sekitar 1000-an anak. Masih terasa mudah mengerjakannya walaupun hanya dikerjakan berdua dengan adik saya. Berbeda dengan kondisi sekarang jumlah anak asuh yang dibantu pun semakin bertambah sekarang jumlahnya sekitar 2000-an anak. Di Jogja sendiri sekarang staf admin telah bertambah menjadi 24 orang, jumlah yang semakin banyak seiring dengan bertambahnya anak asuh.

Pengalaman berharga yang masih saya ingat saat pertama kali saya diajak untuk mengunjungi sekolah-sekolah Marsudi Luhur (SMP Marsudi Luhur, SMA Marsudi Luhur, SMK Marsudi Luhur 1 dan SMK Marsudi Luhur 2). Di sana saya untuk pertama kalinya mewawancarai anak-anak calon anak asuh AAT. Mendengar hasil wawancara dengan anak-anak tersebut ternyata di usia mereka yang masih muda mereka telah merasakan kesulitan yang cukup besar yang seharusnya tidak dialami oleh anak seusia itu. Yang saya tahu, dengan usia mereka yang masih sangat muda, tidak seharusnya mereka memikirkan bagaimana caranya mendapatkan uang untuk sesuap nasi. Namun kebanyakan dari mereka membantu kedua orang tuanya untuk bekerja. Meski setiap hari bekerja tetapi uang yang dapat mereka hasilkan tidaklah banyak. Untuk kebutuhan hidup sehari-hari saja sudah membuat mereka bersusah payah, apalagi untuk membayar uang sekolah. Ada banyak anak yang belum bisa membayar uang sekolah.

Beberapa orang di antara mereka merupakan korban KDRT, tinggal di panti asuhan, atau harus ikut tinggal bersama relawan yang belum dikenal karena kondisi ekonomi keluarga mereka yang tidak memungkinkan. Hal ini membuat saya merasa kasihan dan juga berfikir bahwa yang mengalami penderitaan yang lebih sulit dari yang pernah saya alami dan pikirkan juga ternyata jauh lebih banyak. Selain itu saya juga pernah mengunjungi sekolah di daerah Wonosari yaitu SD Kanisius Ngawen, sekolahnya berada di puncak bukit dimana anak-anak harus berjalan beberapa kilometer untuk mencapai sekolah tersebut. Mereka sudah terbiasa memakai sandal. Sepatu mereka cepat rusak karena perjalanan yang cukup jauh. Hal seperti itu membuat saya semakin merasa iba, karena di saat mereka sedang bersusah payah kelelahan untuk ke sekolah, namun juga ada banyak anak yang hidup berkecukupan namun mereka sia-siakan kesempatan baik itu. Saat kunjungan kami membawakan makan siang berupa Fried Chicken. Kami merasa terheran-heran ketika anak-anak tersebut mengatakan belum pernah merasakan makanan seperti itu. Jadi pada saat itu mereka baru pertama kali merasakan rasa ayam goreng yang dinamakan Fried Chicken. Mereka sangat senang menerima kedatangan kami, di sana kami mengajak anak anak tersebut bermain dan bernyanyi.

Saya pun sangat kagum dengan semangat yang mereka miliki, walaupun dengan kondisi serba terbatas dan harus melalui jalan yang cukup jauh untuk ke sekolah, namun mereka tetap semangat. Semua pengalaman yang saya jalani bersama AAT sangat berarti bagi saya dan tidak akan mungkin untuk saya lupakan. Meskipun saya sekarang sudah lulus sarjana dan sudah bekerja di API (Autoplastik Indonesia, salah satu anak perusahaan Astra Otoparts), namun kenangan bersama AAT tetap menjadi pemacu semangat hidup saja. Saya berharap semoga semangat yang ditanamkan AAT kepada semua anak asuh untuk mengenyam pendidikan setinggi-tingginya tidak akan pernah padam. Saya juga berharap AAT mampu membantu lebih banyak lagi anak-anak yang membutuhkan. Saya yakin bantuan sekecil apapun itu, itu akan cukup berguna bagi masa depan mereka semua, masa depan bagi penerus bangsa.

Yogyakarta, 13 September 2013

 

Christina Suryani, ST.
*Christina Suryani (CHRISTINA) adalah salah satu anak asuh AAT yang juga ikut melayani sebagai Staff Admin AAT JOGJA sejak tahun 2011. Lulus Sarjana pada bulan Juli 2013 dari Fakultas Teknologi Industri Universitas Atma Jaya Yogyakarta dengan predikat CUM LAUDE.
 

[qrcode content=”http://aat.or.id/secarik-kisah-pendamping-komunitas” size=”175″]

 

Please follow and like us:

Enjoy this blog? Please spread the word :)