Sepaket Kisah Siswa SMA Bruderan

Home / Kabar / Sepaket Kisah Siswa SMA Bruderan

KUNJUNGAN PERDANA ke SMA Bruderan di Purworejo adalah misi pertama dari Anak Anak Terang (AAT) untuk saya dan teman-teman. SMA Bruderan bukanlah sekolah yang buruk jika dilihat dari fisik bangunan serta fasilitasnya. Dari pandangan pertama, dapat disimpulkan bahwa sekolah tersebut memiliki administrasi persekolahan yang teratur dan tersusun rapi. Namun tetaplah, bahwa di dunia tidak ada yang sempurna.

SMA Bruderan Purworejo memiliki 460 murid. Terdiri dari 116 siswa kelas X, 150 siswa kelas XI, dan 194 siswa kelas XII. Dari tahun ke tahun jumlah siswa yang ingin mengenyam pendidikan di sana selalu berkurang. Hal ini disebabkan karena masyarakat Purworejo mempunyai mindset bahwa pendidikan di SMA Bruderan cukup mahal, serta tidak sesuai dengan kondisi keuangan para orang tua siswa yang rata- rata adalah kelas ekonomi prasejahtera. Selain itu, banyak pola pikir masyarakat yang lebih tertarik menyekolahkan anaknya di Sekolah Menengah Kejuruan (SMK). Sebabnya, lulusan SMK siap kerja tanpa harus meneruskan ke perguruan tinggi.

Ketika datang ke sekolah tersebut, langsung kami disambut oleh para siswa calon penerima beasiswa AAT yang sedari tadi duduk manis menunggu untuk diwawancarai. Wawancara kami dengan calon anak asuh adalah salah satu syarat pengajuan beasiswa AAT. Mereka berjumlah 12 orang anak. Anak-anak tersebut sudah melewati seleksi ketat dari sekolah guna membuktikan bahwa mereka masuk dalam kriteria siswa yang harus dibantu karena kesulitan ekonomi.

 

Foto bersama calon Anak Asuh AAT dari SMA Bruderan Purworejo

Awalnya kami mulai dengan pembukaan, yaitu perkenalan AAT. Sesi berikutnya adalah wawancara. Saya, Fera dan Dita segera mempersiapkan diri. Kami membagi tugas sama rata; setiap orang akan mendapatkan 4 orang anak untuk diwawancarai.

Melihat anak-anak yang begitu baik dan manis yang sedang duduk di hadapan kami untuk menceritakan kehidupan mereka sehari-hari, membuat saya tak percaya bahwa ternyata di balik senyum manis, tersimpan banyak duka serta tekanan batin. Mereka menangis saat menceritakan keluarga, menceritakan tentang perjuangan untuk datang ke sekolah dengan berjalan kaki sejauh 5 km dari rumah, menceritakan bagaimana mereka terkadang tidak bisa makan sebab sudah tak lagi memiliki uang untuk membeli makanan, tentang orang tua mereka yang sebagian harus berhutang pada para tetangga demi makanan untuk dimakan pada hari itu.

Dari 12 siswa SMA Bruderan Purworejo yang kami wawancarai, sebagian besar hanya memiliki orang tua tunggal. Salah satu dari mereka bernama Darmanto. Ia menceritakan kronologi tentang ayahnya yang meninggal. Ayah Darmanto gantung diri di sumur dekat rumahnya sepulang dari sawah.

Cerita lain yang menyedihkan terdengar pula saat seorang anak bertutur bagaimana ayahnya yang ringan tangan sering melakukan kekerasan dalam rumah tangga. Baik kekerasan pada pada dirinya atau pada kakak-kakaknya. Ia sendiri adalah anak ke 12 dari 13 bersaudara. Ia bercerita bagaimana kaki kakaknya pernah ditusuk dengan garpu oleh ayah. Sekarang sang ayah telah mendapatkan teguran dari Tuhan sejak beberapa bulan lalu lewat penyakit stroke. Sang ayah tidak lagi dapat menjadi tumpuan keluarga. Kami bertanya,” Setelah sakit stroke, ayah tidak pernah memukul lagi?”

”Masih Kak. Kemarin saya habis dipukul pakai tangan kiri.” celetuknya polos.

 

Keceriaan makan bersama.

BANYAK CERITA dari kehidupan anak-anak ini. Namun tanpa terasa, waktu sudah menunjukan pukul 13.00. Wawancara kami pun selesai. Sedikit waktu kosong selepas wawancara kami gunakan untuk bercerita layaknya kawan pada mereka. Baik tentang Facebook maupun media yang bisa kami gunakan agar tetap bisa berkomunikasi. Kami santap juga makanan yang disediakan sekolah. Senangnya kami bisa nyuapin mereka yang tentu saja disambut tawa malu layaknya anak yang sudah beranjak remaja. Makan bersama-sama dengan adik-adik menjadikan kami lebih akrab.

Akhir dari cerita di SMA Bruderan adalah foto di aula dan area sekolah bersama anak-anak dan Pak Suhadi selaku Penanggung Jawab. Foto ini berguna sebagai kenangan, dokumentasi, sekaligus untuk laporan orang tua asuh. Itulah penutup perjalanan misi kami di SMA yang berada dalam satu lingkungan dengan Gereja Santa Perawan Maria Purworejo.

Misi kami akhirnya selesai dengan meninggalkan banyak cerita dan pengalaman berharga tentang sepaket kisah hidup yang sangat luar biasa. Tentang cerminan semangat untuk tetap bersekolah dari anak-anak SMA Bruderan Purworejo meskipun dalam kondisi ekonomi dan keluarga yang penuh perjuangan.

 

Kamis, 15 November 2012

Yolanda Rosalina Lanur
Staff ADMIN AAT (JOGJA)
 
 
[box type=”info”]Ini kisahku, mana kisahmu ? Tuliskan pengalaman yang dialami selama survey lalu kirimkan kisahmu via email ke beasiswa@anakanakterang.web.id. Dapatkan hadiah sebuah Flash Disk dari Pengurus AAT untuk setiap kisah yang dimuat di website AAT. Setiap orang boleh mengirimkan lebih dari satu kisah. Ayo menulis![/box]
 
 [qrcode content=”http://aat.or.id/sepaket-kisah-siswa-sma-bruderan/” size=”175″]

 

Please follow and like us:

Enjoy this blog? Please spread the word :)