Tekad Penuh Semangat

Home / Kabar / Tekad Penuh Semangat

tantipost

“Lawan hambatan itu dan kamu harus cari jalan keluarnya.”

Surakarta, 21September 1994, Tuhan telah berkarya dengan menghadirkan seorang anak perempuan dengan segala kekurangan dan kelebihan untuk hidup bersama umat-Nya di dunia ini. Dengan penuh harapan dari orang tuanya, agar anaknya menjadi orang yang bermanfaat bagi orang lain dan bagi keluarga. Dia adalah saya, Tanti Kusumawati, yang saat ini sedang menyelesaikan pendidikan S1 Program Studi Akuntansi di Universitas Atma Jaya Yogyakarta.

Saya anak ke-3 dari 4 bersaudara. Lahir di tengah-tengah keluarga yang sangat sederhana. Dengan kekurangan yang ada, saya mewarnai kehidupan dengan penuh syukur dan cinta. Saya gemar membaca, menyanyi, dan berolah raga. Dan saya paling senang jika mengikuti kegiatan yang bersifat sosial. Karena menurut saya berbagi itu indah.

Hidup Sederhana

Saat berusia 4-9 tahun saya tinggal di desa Gubug Purwodadi, tempat kelahiran ayah saya. Di sana saya tinggal bersama ibu, kakak laki-laki dan adik saya. Sedangkan ayah dan kakak perempuan tinggal di Solo bersama nenek. Satu minggu sekali, ayah menyempatkan pulang ke Purwodadi untuk berjumpa dengan kami. Memang harus terpisah seperti itu, karena untuk memenuhi kebutuhan keluarga kami. Ayah bekerja sebagai sopir truk milik paman dan ibu membuka usaha mebel di desa. Sedangkan kakak perempuan saya tinggal di Solo untuk menuntut pendidikan yang Ia inginkan.

Dengan segala perbedaan, mulai dari perbedaan agama dan pendapat, membuat keluarga kami menjadi tidak harmonis. Namun, setelah usia 17 tahun kami diberi kebebasan oleh orang tua untuk memilih agama sesuai dengan keyakinan masing-masing. Kakak perempuan saya memilih agama Islam. Sedangkan kami bertiga menganut agama Katolik. Kami sudah menerima Sakramen Baptis dan Sakramen Krisma.

Ibu bercita-cita agar anaknya kelak dapat menempuh pendidikan yang baik, sehingga dapat membentuk pribadi anaknya yang baik atau berakhlak mulia. Dengan segala upaya, ibu menabung untuk biaya pendidikan anak-anaknya. Saya bangga dengan ibu, karena beliau selalu mendidik kami anak-anaknya untuk hidup sederhana, menghargai sesama, dan mengajarkan kami untuk memiliki sifat yang jujur.

Demi Sekolah dan Tiga Saudaraku

Setelah itu, kami semua pindah ke Solo. Di Solo, kami tinggal di rumah nenek dan ibu bekerja menjadi peternak babi, yang merupakan usaha turun temurun dari nenek saya. Hampir 90% saudara-saudara saya adalah seorang peternak babi. Saat itu, paman mengajak tukar-menukar tanah warisan kakek, karena milik ibu digunakan paman untuk gudang makanan ternak. Ibu menyetujuinya dan membangun rumah di tanah tersebut atas kesepakatan keluarga.

Saat saya masuk SMP, di sinilah tantangan terberat keluarga saya untuk membiayai anak-anaknya. Kami bertiga beruntut dari kelas 1-3 bersekolah di SMP yang sama yaitu SMP Regina Pacis Surakarta. Sedangkan adik masih duduk di bangku kelas 3 SD. Ibu mengembangkan usahanya guna memenuhi kebutuhan kami anak-anaknya. Sedangkan Ayah bekerja hanya untuk memenuhi kebutuhannya sendiri tanpa memikirkan keluarganya. Semua kebutuhan keluarga, ibu yang menanggungnya. Dengan kebutuhan yang besar, tabungan yang dimiliki ibu lama-lama berkurang, karena untuk membiayai pendidikan kami berempat serta kebutuhan sehari-hari.

Saat saya SMA kelas 3, saya sudah diterima di Universitas Atma Jaya Yogyakarta Program Studi Akuntansi. Inilah impian saya sejak SMP. Jika saya ditanya orang akan melanjutkan pendidikan di mana, pasti saat itu saya menjawab dengan bangga, SMA Regina Pacis dan Universitas Atma Jaya Yogyakarta Program Studi Akuntansi.

Kami Diusir dan Dikucilkan

Inilah saat tersulit dalam hidup kami sekeluarga. Ibu mengalami kebangkrutan karena isu flu babi yang berkembang di Indonesia, hingga semua yang kami miliki terjual habis hanya menyisihkan 1 rumah saja dan juga hal itu menyebabkan keluarga kami memiliki hutang banyak. Tidak hanya itu, satu-satunya rumah yang kami tempati juga diminta paman dengan alasan tidak jadi tukar-menukar. Seketika itu, kami sekeluarga diminta pindah dan meninggalkan rumah. Hingga kami sekeluarga dipanggilkan pengacara untuk mengusir kami. Paman pun tidak mau mengganti biaya bangunan rumah yang sudah dibangun ibu. Kejadian ini berujung di persidangan. Ibu saya tidak memiliki pengacara karena keterbatasan ekonomi yang kami miliki. Ibu hanya meminta ganti rugi pembangunan rumah saja tidak lebih, tetapi paman tidak mau. Entah apa yang ada di benak paman hingga mempermalukan kami seperti ini.

Setelah kejadian itu, empat bulan kemudian paman meninggal, entah apakah ini rencana Tuhan. Keluarga kami dikucilkan dalam keluarga besar Ibu karena keluarga kamilah satu-satunya yang tidak mampu. Ibu dianggap mempermalukan keluarga besarnya, karena hanya keluarga kamilah yang mengontrak rumah.

Kami sudah tidak memiliki apa-apa lagi, kami hanya memiliki uang pesangon dari paman sebesar 25 juta rupiah. Uang itu langsung digunakan ibu untuk kontrak rumah selama 5 tahun. Setelah itu, pekerjaan apapun dilakukan ibu dan kami anak-anaknya. Mulai dari jualan botol, sate, dan hingga saat ini menjadi seorang penjahit.

Hingga Akhirnya Mengenal AAT

Saat itu, ibu dan saya bingung karena ini sudah mendekati registrasi mahasiswa baru. Dan akhirnya saya memutuskan untuk langsung mundur, tidak jadi kuliah. Namun, saya diminta dari pihak SMA saya untuk bertemu dengan rektor UAJY agar biaya kuliah saya dapat diringankan.

Dengan segala proses, akhirnya kami berjumpa dengan Pak Agus Triyogo, Kepala Kantor Keuangan Universitas Atma Jaya Yogyakarta, yang memberikan dispensasi waktu untuk pembayaran uang kuliah saya. Meskipun begitu, dari dispensasi itu kami tetap saja tidak bisa membayarnya tepat waktu. Lalu, Pak Agus Triyogo meminta saya untuk mengangsur biaya kuliah dengan berapapun jumlah uang yang saya miliki.

Suatu ketika, Pak Agus menghubungi saya untuk wawancara beasiswa. Pak Agus selalu menyemangati saya. Waktu itu, beliau mengenalkan saya dengan suatu yayasan pemberi beasiswa. Menurut beliau, saya cocok untuk bergabung di yayasan beasiswa itu. Dan yayasan yang dimaksud adalah AAT.

Pengalaman Mereka, Inspirasiku

 

tantiposttwo
Bersama Sahabat Anak Anak Terang

Dan akhirnya, pada bulan Maret 2013, saya mulai bergabung dengan AAT. Dengan kegiatan yang saya ikuti bersama AAT, semangat berbagi saya menjadi semakin tumbuh.

Di saat mulai putus semangat karena jenuh akan keadaan yang saya rasakan, saya akan kembali bersemangat setiap kali bertemu dengan anak-anak asuh ketika survei. Mereka menjadi inspirasi saya untuk mencapai cita-cita saya.

Dengan segala karakter dan dengan perjuangan-perjuangan mereka yang diceritakan ke saya itu, membuat saya semakin bersemangat untuk menjalani kehidupan. Survei yang berkesan untuk saya adalah saat di SD Pangudi Luhur Kalirejo dan SMA Sanjaya XIV Nanggulan. Saya bertemu dengan anak yang luar biasa. Perjuangannya membuat saya salut padanya. Hingga foto anak asuh tersebut saya tempel di buku agenda saya, karena dialah yang selalu membuat saya untuk memiliki semangat yang luar biasa.

Tekad Penuh Semangat

Suatu ketika, saya dipanggil oleh Pak Hadi, saya ditanyai apa kendala saya dan hambatan belajar saya. Saya pun menceritakan semua permasalahan saya. Dan Pak Hadi lalu berpesan, “ Lawan hambatan itu dan kamu harus cari jalan keluarnya”. Dan saat itulah saya memutuskan untuk tidak lagi tinggal bersama teman Ibu.

Sebelumnya, saya memang tinggal bersama teman ibu dengan alasan tidak punya biaya untuk kost. Namun akhirnya saya memutuskan untuk tinggal di kost. Meskipun sebenarnya, saya juga bimbang, bagaimana cara membayar biaya kost nanti. Saya hanya modal nekat dan yakin bahwa Tuhan akan selalu menolong saya dalam keadaan apapun.

Pertama saya kost, saya tidak memberitahu ibu karena takut dimarahi ibu dan membebani ibu. Tapi akhirnya ketahuan juga, karena pada dasarnya ibu adalah teman curhat. Saya selalu terbuka dengan ibu, dan ibu dapat memahami saya.

Saya tidak mau membebani ibu dengan biaya kost. Untuk kiriman makan saja kadang ada kadang tidak, apalagi dengan uang kost. Namun, saya harus menemukan cara dan terus berupaya untuk itu.

Untungnya saya memiliki ibu kost yang sangat baik, hingga mundur berbulan-bulan untuk membayar, beliau tetap menerima saya dan bersikap ramah terhadap saya. Dan usaha yang saat itu saya lakukan untuk mengupayakan biaya adalah dengan menyisihkan sebagian uang makan, jualan daster dan pakaian apapun bersama ibu kost. Ada yang saya jahit sendiri, ada juga yang ambil di agen Surakarta. Semua saya lakukan agar saya dapat terus menuntut ilmu dan kelak menjadi orang sukses yang mampu membuat ibu saya bahagia.

Beasiswa AAT

Jika semester ini saya tidak mendapatkan beasiswa, ibu sudah berpesan ke saya untuk tidak melanjutkan kuliah lagi. Dengan alasan biaya yang kemarin-kemarin belum dibayar. Ternyata, saya diterima sebagai salah satu penerima beasiswa AAT. Dengan penuh syukur, saya sangat bahagia dan kaget sekali. Akhirnya semester ini saya mendapatkan beasiswa AAT. Di dalam hati saya hingga saat ini, saya merasa sangat-sangat bersyukur, karena saya selalu dalam lindungan Tuhan. Tuhan selalu menolong saya.

Terima kasih Tuhan, terima kasih Anak-Anak Terang. Saya akan melakukan yang terbaik untuk AAT. Semoga, tidak ada lagi yang mengalami kesulitan untuk meraih pendidikannya. Semoga, AAT lebih banyak lagi merangkul orang-orang baik demi membantu pendidikan anak-anak yang masih memiliki semangat untuk menggapai cita-citanya.

 

Tanti Kusumawati
Staf Admin AAT Yogyakarta
 
* Tanti Kusumawati adalah salah satu Anak Asuh AAT tingkat Perguruan Tinggi yang juga bertugas sebagai Staff Admin AAT Yogyakarta. Merupakan mahasiswa Program Studi Akuntansi, Universitas Atma Jaya Yogyakarta, angkatan 2012.
 

[qrcode content=”http://aat.or.id/tekad-penuh-semangat” size=”175″]

 

Please follow and like us:

Enjoy this blog? Please spread the word :)