Bahagia itu Sederhana

Dian

NAMA saya Dian Mayasari. Saya biasa dipanggil Dian oleh teman-teman dan keluarga. Saya anak ketiga dari tiga bersaudara. saya mempunyai kakak perempuan (Theresia Chandra) dan kakak laki-laki (Yohan Setiawan Chandra). Kedua kakak saya sudah menikah dan mempunyai anak. Papah saya bernama Chandra Hasan dan mamah saya bernama Linawati.

Papah saya bekerja sebagai buruh tidak tetap. Terkadang berjualan burung dara di pasar atau menjadi pelatih burung dara yang akan dilombakan. Penghasilan yang diperoleh memang tidak tetap, tergantung ada latihan ataupun perlombaan. Mamah bekerja sebagai penjahit kerudung burung, membuat tas kertas untuk acara tertentu, dan berjualan kacang yang dititipkan ke warung-warung di dekat rumah.

Sebelumnya, saat saya kelas XII saya sempat bimbang dan bingung, harus melanjutkan pendidikan kuliah atau tidak karena tidak adanya biaya dan juga bingung harus mengambil jurusan apa dan kuliah di mana. Tapi saya optimis. Saya yakin dapat melanjutkan pendidikan ke jenjang perkuliahan serta membahagiakan kedua orang tua saya.

Saya sempat berpikir untuk tidak melanjutkan kuliah, namun mamah berkata, “Tamatan SMA sulit cari kerjanya.” Saya juga sudah mencari-cari di internet, kampus mana yang akan saya masuki dan juga mencari beasiswa agar tidak membebani kedua orang tua saya.

Pada pertengahan Januari saya belum juga mendapatkan kampus untuk melanjutkan pendidikan dan juga jurusan apa yang harus saya ambil. Sampai pada akhirnya ada salah satu kampus di Semarang yang presentasi ke sekolah. Awalnya, saya tidak tertarik dengan jurusan tersebut karena nilai saya yang tidak begitu bagus. Namun, dalam brosur tersebut tertulis bahwa ada beasiswa kurang mampu dan dengan persyaratan nilai rapor harus bagus dan juga akan dicarikan beasiswa dari PT dengan syarat IP semester awal diatas 2,85. Saya masih bimbang, dan pada akhirnya saya bercerita dengan mamah dan beliau meyerahkan kembali keputusannya pada saya. Akhirnya, saya memutuskan untuk mencoba mendaftar.

Ternyata tidak semudah yang saya bayangkan. Saya harus mengikuti wawancara terlebih dahulu. Setelah wawancara berlangsung, tinggal menunggu keputusan saja. Dan saya pun diterima di kampus tersebut. Tetapi, ternyata ada persyaratan lain, yaitu harus membayar Rp500.000,00 terlebih dahulu untuk mendapatkan almamater dan juga jas laboratorium. Sebelumnya, mamah kebingungan untuk mencari biaya tersebut, dan akhirnya mamah mendapatkan berkat dari Tuhan yang tidak terduga sehingga bisa membayar uang pendaftaran tersebut.

Saya pun sudah menyelesaikan Ujian Nasional dan lulus dengan nilai yang cukup baik. Setelah itu, saya dan mamah pergi ke Semarang untuk membayar biaya pendaftaran dan juga untuk memperjelas tentang beasiswa saya. Di sana saya bertemu dengan petugas BAAK yang mencarikan beasiswa untuk saya. Namun, saya harus menunggu dan meninggalkan nomor telepon. Setelah beberapa hari, saya mendapatkan sms yang berisi saya didaftarkan masuk beasiswa Bidik Misi. Saya sangat senang sekali dan harus mengumpulkan persyaratan tersebut secepatnya. Akhirnya, saya mempersiapkan semua persyaratan yang dibutuhkan dan juga ke Semarang lagi untuk mengumpulkan persyaratan tersebut. Sesampainya di sana saya langsung menyerahkan persyaratan tersebut. Namun, saya kecewa karena saya tidak jadi mendaptkan beasiswa tersebut karena nilai teman saya jauh lebih tinggi dari saya. Saya sangat kecewa dan hampir berputus asa, namun pihak BAAK memberikan saya formulir tentang beasiswa baru lagi untuk diisi dan memenuhi persyaratan. Dan beasiswa itu adalah beasiswa AAT.

Mengenal Anak Anak Terang (AAT)

Awalnya, saya tidak tahu dan tidak mengerti apa itu AAT. Tetapi, setelah membaca formulir dan membuka website-nya saya sedikit mengerti. Saya harus ke Semarang lagi untuk memberikan persyaratan tersebut dan juga akan diberi penjelasan tentang AAT.

Setelah pengumpulan persyaratan tersebut, ternyata saya harus menunggu beberapa hari terlebih dahulu dan juga datang kembali untuk mengikuti wawancara. Dan bersyukur saya lolos dan menjadi penerima beasiswa AAT. Tantangannya, IPK harus di atas 3,00. Saya senang sekaligus takut. Tapi saya yakin saya pasti bisa memberikan yang terbaik.

Tanggal 18 Agustus 2014, saya masuk untuk mengikuti MOPD di salah satu kampus di Semarang. Setelah selesai mengikuti MOPD dan juga LDK, saya resmi menjadi mahasiswi di Akademi Kimia Industri Semarang (AKIN) dan tinggal di kos. Berbeda dari teman-teman lainnya, kos yang saya tempati cukup jauh dari kampus karena disuruh mamah dekat dengan rumah kakak yang di Semarang. Saya tidak tinggal bersama kakak, karena tempatnya kecil dan masih menumpang di rumah mertuanya.

Saya ke kampus diantar oleh suami kakak saya, namun terkadang naik motor sendiri, atau berangkat bersama teman yang rumahnya dekat dengan kos. Semester satu ini saya dapat melewati dengan baik, meskipun jadwal perkuliahan yang sangat padat dengan tugas-tugas dan harus mengurus yang lain juga.

Ada salah satu mata kuliah yang tidak saya suka, entah karena pelajarannya atau dosennya, yang pasti saat ada ulangan mata kuliah tersebut saya selalu mendapatkan nilai yang jelek. Setelah beberapa bulan mengikuti perkuliahan ujian akhir semester pun berlangsung, awalnya saya bisa mengerjakan dengan baik. Namun, setelah masuk pada hari di mana mata kuliah yang tidak saya sukai diujikan, saya menjadi takut jika nilai saya jelek.

Nilaipun sudah keluar satu persatu dan saya sempat down karena nilai mata kuliah yang tidak saya sukai jelek. Saya takut kalau tidak bisa mendapatkan IPK 3,00 karena saya tidak tahu harus membayar uang semester satu dengan apa. Setelah semua nilai keluar, akhirnya IPK saya cukup memuaskan dan melebihi 3,00. Saya sangat bangga dan senang sekali.

Bangga menjadi Anak Asuh sekaligus Relawan AAT

Saya merasa bangga menjadi salah satu Anak Asuh AAT, karena tidak banyak orang yang bisa mendapatkan beasiswa AAT. Sebelumnya saya ingin berterima kasih kepada Ibu Lies Endjang, Ibu Meitasari, Om Christ Widya, Kak Santi Widya (Kak Can), Om Adhi, dan pengurus AAT lainnya. Banyak pengalaman yang saya dapat setelah bergabung bersama AAT. Saya mendapatkan keluarga baru dan dididik untuk menjadi lebih baik lagi. Saya juga mendapatkan teman baru, menjadi peduli terhadap sesama, dan merasa bahagia bisa membantu anak-anak yang membutuhkan bantuan.

Dian bersama AAT

Pengalaman yang sangat menarik adalah ketika saya survei sekolah dan wawancara calon anak asuh yang mengajukan beasiswa. Saat saya perjalanan menuju ke tempat survei, saya dan teman-teman kesasar sampai jauh dan sudah ditunggu oleh anak-anak yang akan diwawancarai.

Setelah selesai wawancara, saya dan teman-teman pulang. Namun, di tengah perjalanan pulang, hujan tiba-tiba turun dan kami harus mencari tempat berteduh untuk istirahat sebentar. Akhirnya, kami berteduh sebentar sambil makan. Di sini saya merasakan kebahagiaan yang luar biasa. Kami dapat berkumpul dan juga bercanda satu sama lain.

Kami pun melanjutkan perjalanan dan tiba-tiba di tengah perjalanan ada salah seorang teman kami yang mengalami kecelakaan. Kami segera membantu dan melanjutkan perjalanan sambil mencari puskesmas terdekat. Namun, saya dan teman saya yang berboncengan ternyata nyasar dan mendahului teman-teman lainnya. Saya dan teman saya bingung karena HP kami lowbat dan jalanan yang begitu gelap dan sepi sekali. Kami memutuskan untuk berhenti di salah satu rumah warga untuk beristirahat dan menumpang menge-charge HP sebentar. Sungguh keajaiban Tuhan. Rumah yang kami singgahi ternyata bapaknya alumni AKIN. Kami tidak menyangka.

Kami berbincang sejenak dan ibunya sempat berkata, “Kok cuma berdua, Mbak? Untung mbak tidak apa-apa karena di daerah sini terkadang ada aksi begal.” Kami sangat terkejut mendengar perkataan ibu tersebut. Kamipun lega karena dengan penyertaan Tuhan kami bisa selamat. Akhirnya, kami bertemu dengan teman yang lain dan melanjutkan perjalanan pulang. Itu merupakan pengalaman yang sangat menarik bagi saya sendiri. Sungguh luar biasa pertolongan Tuhan saya dapat mengenal AAT dan mendapatkan pelajaran yang tidak terduga.

 

Dian Mayasari*
Relawan AAT Sekretariat Semarang 

*Dian Mayasari merupakan mahasiswa AKIN (Akademi Kimia Industri) Semarang. Selain menjadi staf administrasi, Dian juga merupakan Anak Asuh AAT Tingkat Perguruan Tinggi.

 

[qrcode content=”http://aat.or.id/bahagia-itu-sederhana” size=”175″]

 

Please follow and like us:

Enjoy this blog? Please spread the word :)