Be an Extraordinary Person

elinaaapost

Dag.. dig.. duggg.. Itu yang akan selalu di rasakan menjelang ujian.

Ujian.. Ujian lagi..

Eitss.. Bukan karena ujiannya, ataupun soal-soal ujiannya, tapi masalahnya bisa nggak saya ikut ujian?

Itu ada sepenggal perasaan saya 2 tahun lalu sebelum mengenal AAT.

* * *

Perkenalkan nama Saya Elina Suryani Lolodatu. Saya Kuliah di Universitas Atma Jaya Yogyakarta, Jurusan Teknobiologi (Biologi Pangan). Saya sudah menginjak semester 8. Saya anak ketiga dari lima bersaudara. Saya memiliki dua kakak yang sekarang sudah bekerja, dan salah satunya adalah anak asuh AAT yang baru lulus tahun yang lalu. Kakak yang saya maksud adalah Megawati Kurnia Lolodatu. Saya mempunyai dua adik lagi yang duduk di bangku SMA dan kuliah di Universitas Hasanuddin Makassar.

Keluarga kami merupakan keluarga sederhana yang tentu juga mempunyai banyak kekurangan dan masalah. Yang pasti anak-anaknya akan ikut juga merasakan betapa beratnya sebuah perjuangan untuk sekolah.

Kedua orang tua saya adalah seorang pekerja keras supaya anak-anaknya dapat mencicipi bangku sekolah. Apa saja akan mereka lakukan, seperti menjual atau menggadaikan barang-barang di rumah, termasuk sertifikat rumahnya. Hal itu dilakukan karena bapak yang dulunya bekerja sebagai pemborong bangunan yang cukup berhasil dengan gaji yang lumayan terpaksa berhenti bekerja. Bapak berhenti bekerja sejak gempa yang cukup besar yang terjadi di Irian Jaya, sehingga semua proyeknya dibatalkan dan bapak mendapatkan kerugian yang cukup besar. Maka dari itu mama berinisiatif untuk mencari kredit dari pegadaian agar kami dapat terus bertahan hidup.

Mama adalah seorang PNS di Departemen Pendidikan, gajinya selalu dicukupkan untuk kita semua. “Gali lubang tutup lubang” itulah kata yang pas untuk keluarga kami.

Bagaimana Saya Bisa Kuliah ?

Kalimat itu masih membuat saya bertanya-tanya sendiri, apakah saya akan tetap bisa lanjut sampai S1. Puji Tuhan saya mendapatkan informasi bahwa saya bebas tes masuk Universitas Atma Jaya Yogyakarta dan dapat potongan pembayaran karena masuk lewat jalur prestasi. Hal ini membuat saya bersyukur, akhirnya saya bisa masuk ke tempat yang benar-benar saya minati. Melihat hal itu mama saya langsung mencarikan uang tiket pesawat dan biaya untuk pembayaran awal masuk Universitas. Untuk kedepannya, kata mama akan segera diusahakan, tapi masih ada perasaan takut bahwa saya akan berhenti di jalan, jika mama tidak bisa melunasi biaya kuliah saya.

Ternyata benar, seiring dengan berjalannya waktu keluarga kami semakin terjerat dengan biaya kuliah 3 kakak saya, 2 adik saya yang masih SMA dan sebentar lagi akan lulus. Melihat mama saya yang semakin stress, karena papa yang juga tidak mau memikirkan keadaan keluarganya serta masa bodoh, maka kedua kakakku mencari kerja part time yaitu sebagai pengajar privat dan salah satunya lagi sebagai student staff di Kantor Pelatihan Bahasa dan Budaya Universitas Atma Jaya Yogyakarta. Hasil dari gajinya itu lumayan untuk menutupi tunggakan kost, dan makan. Namun, lagi-lagi biaya itu tidak cukup karena semakin banyak tunggakan. Oleh karena itu, saya bergerak mencari kerja part time, akhirnya saya kerja sebagai salah satu pramuniaga di toko sepatu, dengan gaji hanya Rp 400.000/bulan. Tapi, semakin lama pekerjaan ini semakin menyita waktu saya dan menurunkan nilaiku secara drastis. Selama 6 bulan itulah saya menjadi pramuniaga.

 

Kawan-kawan AAT
Kawan-kawan AAT

Akhirnya, Tuhan membukakan jalan. Tuhan mempertemukan saya dengan AAT lewat kakak saya yang sudah dulu bergabung. Kami berdua bisa masuk berkat Pak Agus Triyogo, Kepala Kantor Keuangan UAJY. Beliaulah yang sudah membawa nama kami ke atas meja Pak Hadi untuk dibantu. Namun, pada saat itu Pak Hadi baru memanggil Megawati karena nilainya cukup bagus.

Sempat terbersit dalam pikiran saya, tidak mungkin saya bisa mendapatkan beasiswa AAT. “Ah, mana mungkin saya mendapatkannya? Nilai saya tidak cukup untuk itu”.

Namun, semua perasaan pesimis itu menghilang ketika Pak Hadi memanggil saya dengan kekurangan nilai saya. Berkat motivasi dan semangat dari beliau, akhirnya saya diberi kesempatan untuk menaikkan nilai saya. Saya pun tidak lagi bekerja part time dan fokus untuk nilai dan kuliah.

Pada akhirnya, saya mendapatkan beasiswa dan masih bisa bertahan berkat keluarga besar AAT yang terus mendukung. Walaupun saya jatuh mereka tetap ada untuk memegang tangan saya. Serta, mereka selalu ada ketika saya butuh motivasi dan semangat. Semua selalu memberikan waktu dan menjadi orang tua kami. Semua yang telah mereka berikan, kepercayaan, dan kasih sayang bukan hanya sebuah “cinta biasa”.

Sampai sekarang, saya belum bisa membalas semuanya jasa-jasa para donatur dan para Pembimbing AAT. Semoga kepercayaan kalian, baik materi ataupun non-materi dapat terus saya pertanggungjawabkan dengan baik. Kelak di masa depan saya juga akan menjadi seperti kalian.

Terima kasih telah menjadikan gadis seorang penjual sepatu ini bukan hanya menjadi mahasiswa biasa yang biasa-biasa saja, melainkan mahasiswa yang luar biasa atas didikan moral dan pesan-pesan kehidupan kalian.

Galatia 6 : 7 dikatakan ” apa yang kamu tabur, itulah yang kamu tuai”

 

Elina Suryani Lolodatu
Staf Admin AAT Yogyakarta
 
*Elina adalah salah satu Anak Asuh AAT tingkat Perguruan Tinggi yang juga bertugas sebagai Staf Admin AAT Yogyakarta. Merupakan mahasiswa Program Studi Teknobiologi, Universitas Atma Jaya Yogyakarta, angkatan 2010.
 
[qrcode content=”http://aat.or.id/be-an-extraordinary-person” size=”175″]
 
Please follow and like us:

Enjoy this blog? Please spread the word :)