Bijaksana dalam membuat Keputusan

Home / Kabar / Bijaksana dalam membuat Keputusan

Oleh : Franciska Ariliana

Namaku Franciska Ariliana lahir 30 April 1995 aku adalah anak pertama dari 3 bersaudara. Aku sedang menempuh studi di Universitas Katolik Widya Mandala Madiun program studi Teknik Industri. Saat ini, aku sudah semester enam, terima kasih kepada AAT yang telah membiayai kuliahku sampai semester enam ini dan aku berharap untuk bisa lanjut sampai semester delapan nanti. Ibu dan Ayah masih tetap bekerja di pasar berdagang kosmetik dan menerima orang yang menjual emas. Meskipun orang tuaku mempunyai bisnis menerima emas, tapi modal yang digunakan tidak bersal dari uang sendiri, melainkan pinjam ke orang lain.

Ibu dan ayah hanya mengambil keuntungan dari hasil penjualan emas yang disetorkan ke pengepul sehingga hasil yang didapatkan juga tidak menentu karena tidak setiap hari ada orang yang menjual emas. Ayah selain bekerja membantu ibu di pasar juga terkadang bekerja sebagai tukang bangunan, tergantung ada orang yang menyuruh atau tidak. Saat ini adikku yang kedua sudah lulus dari SMA dan berencana akan melanjutkan ke perguruan tinggi. Namun, orang tuaku sangat berharap sekali untuk adikku mendapatkan beasiswa, jika tidak mendapatkan beasiswa adikku tidak jadi melanjutkan ke perguruaan tinggi. Adikku yang ketiga sekarang juga sudah masuk SMP, sehingga keluargaku mengeluarkan uang yang cukup banyak.

Beberapa kejadian di AAT membuat aku belajar untuk lebih peduli kepada sesama, terutama dengan orang-orang terdekatku. Kejadian yang tak terduga saat ada dua orang teman kami yang beasiswanya harus dipending dan satu teman kami yang beasiswanya dihentikan karena nilainya yang tidak mencapai target. Kami merasa kasihan kepada teman-teman kami tersebut dan kami berfikir bahwa kami harus melakukan suatu tindakan untuk membantu mereka. Akhirnya aku dan teman-teman yang lain berencana untuk membuat rosario merah putih dan menjualnya ke gereja. Hasil dari jualan kami berikan kepada ketiga teman kami untuk membantu membayar uang kuliah, selain itu kami juga iuran untuk membantu.

Aku sangat senang sekali dengan sikap dan semangat teman-teman AAT Madiun yang dengan senang hati, saling bergotong royong membantu teman kami yang kesusahan. Aku dan teman-teman di AAT Madiun masih rutin untuk mengadakan pertemuan untuk membahas keperluan AAT dan untuk lebih mengakrabkan diri. Tahun ini kami juga kehilangan satu pembimbing rohani yaitu bruder Yakobus yang dipindah tugaskan di Flores. Pengalamanku selama menjadi koordinator mengajariku untuk lebih berhati-hati dalam mengambil keputusan dan lebih bijaksana lagi. Tidak terasa masa jabantanku sebagai koordinator tinggal satu bulan lagi, ada kelegaan ketika aku berhasil untuk menjalankan tugasku nanti dan semoga masih bisa untuk membantu membimbing PK baru yang akan menggantikanku nanti.

Diakhir semester enam ini aku juga dituntut untuk seminasi topik skripsi. Dalam proses pencarian tiga judul aku sangat kebingunggan sekali, tapi puji Tuhan dengan bantuan dosenku dan usaha aku berhasil menemukan tiga judul skirpsi yang akan aku presentasikan. Dalam seminasi topik akhirnya aku dipilihkan satu topik untuk nantinya aku gunakan skripsi di semester tujuh dan delapan. Aku berharap semoga skripsiku dapat berjalan dengan baik pada semester tujuh dan delapan sehingga aku dapat lulus tepat empat tahun. Pada akhir semester enam ini aku juga akan magang kerja selama satu bulan di PT INTAN USTRIX Gresik. Aku ingin mencoba pengalaman baru di luar Madiun, dan semoga magangku juga dapat berjalan dengan lancar. Amin.

*Franciska Ariliana, adalah mahasiswi program studi Teknik Industri Universitas Katolik Widya Mandala Madiun. Penerima Beasiswa AAT dan Mantan Koordinator Sekretariat Madiun

Please follow and like us:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Enjoy this blog? Please spread the word :)