Kunjungan ke Yayasan Panti Rini dan SD Maria Purworejo

Home / Kabar / Berita AAT / Kunjungan ke Yayasan Panti Rini dan SD Maria Purworejo

Oleh: Korneles Materay

Pelatihan SIANAS bersama Bu Christi

Tanggal 29 April 2017, Anak-Anak Terang (AAT) Sekretariat Yogyakarta melakukan kunjungan ke dua sekolah/komunitas yang menerima beasiswa AAT. Kesempatan kunjungan ini dilakukan oleh 3 orang Penanggungjawab Komunitas (PK) yaitu Novia, Nyong dan Neles. Setelah menempuh perjalanan dengan kendaraan sepeda motor sekitar 2 jam akhirnya kami pun tiba di tempat tujuan pertama yaitu, SD Maria Purworejo. Kami disambut dengan hangat oleh pihak sekolah.

 

Kami lalu mengutarakan maksud kunjungan tersebut. Kunjungan ini dilakukan dalam rangka koordinasi dan membangun komunikasi untuk menggali kendala administrasi pelaksanaan beasiswa AAT selama ini. Ibu Christi selaku Penanggungjawab Sekolah (PJ) mengatakan bahwa keterlambatan pihak sekolah dalam melaksanakan kewajiban administrasi karena adanya kesibukan akreditasi sekolah. “Kami masih sibuk menghadapi akretasi sekolah, jadi maaf ini terbengkalai. Tetapi kasih kami kesempatan untuk memperbaikinya sesegera mungkin”, pungkasnya.

Selain itu, dikeluhkan oleh bu Christi bahwa di sekolah tersebut hanya dirinya yang menaruh perhatian penuh ke beasiswa AAT. “Dulu ada kepala sekolah yang sama seperti saya memahami beasiswa AAT, namun sekarang ini kepala sekolahnya telah diganti. Dia (kepala sekolah) mengatakan kepada saya “bu Christi, kalau mau dilanjutkan silahkan, kalau tidak, tidak apa-apa”, tambahnya.

Bagi PJ seperti Bu Christi, dia merasa sangat prihatin sehingga selalu bertekad untuk mempertahankan keberlanjutan beasiswa AAT karena faktanya masih ada anak-anak yang butuh beasiswa AAT. Setelah mengetahui kendala tersebut, waktu tersisa kami pergunakan untuk langsung mengajarkan cara menggunakan sistem SIANAS. Sekitar 30 menit belajar SIANAS, Ibu Christi mengatakan sudah bisa mengakses SIANAS. “Kalau menggunakan aplikasi seperti ini kan bagus, saya bisa lebih mudah mengakses dan tidak banyak tanya-tanya”, kesannya. Kami juga memberikan undangan pelatihan SIANAS yang akan diadakan pada bulan Juni untuk seluruh PJ se-Sekretariat AAT Yogyakarta.

Bersama Sr. Rachel

Setelah berpamitan, kami melanjutkan kunjungan ke Yayasan Panti Rini disambut Sr. Rachel. Kami menjelaskan hal yang sama kepada Sr. Rachel bahwa kedatangan kami adalah untuk mengetahui kendala administrasi pelaksanaan beasiswa AAT selama ini. Memang Sr. Rachel bukanlah PJ karena waktu itu PJ Panti Rini sedang keluar kota. Tetapi waktu tersebut dipergunakan untuk memperkenalkan beasiswa lebih dalam lagi. “Saya akan mencoba untuk mem-back-up. Saya akan lakukan komunikasi sama PJ ya”, pungkasnya.

Berbeda dengan apa yang kami lakukan di SD Maria, tidak ada pelatihan SIANAS di Yayasan Panti Rini karena keterbatasan yang ada baik fasilitas laptop dan lainnya. Kami juga memberikan undangan pelatihan SIANAS. Berkenaan dengan maksud kedatangan tersebut baik SD Mari Purworejo maupun Yayasan Panti Rini berjanji akan menyelesaikan semua administrasi yang meliputi tanda terima, kwitansi dan rapor yang tersisa. Bahkan SD Maria Purworejo kami langsung meminta berkas untuk di proses.

#AnakAnakTerang #CegahPutusSekolah

Please follow and like us:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Enjoy this blog? Please spread the word :)