Testimoni Murid SMK Sanjaya

 

Anak Asuh SMK Sanjaya Pakem

Ayah saya buruh berpenghasilan tak tentu, dan ibu seorang ibu rumah tangga. Kadang orangtua berhutang demi  kebutuhan keluarga. Belum kalau mendapat surat dari sekolah untuk melunasi tunggakan, orangtua kebingungan mencari pinjaman. Tapi saat ini kami lega, saya pun lebih bersemangat dalam belajar karena bantuan dari AAT. Terima kasih AAT.” — Anastasi Dewi W (XII PJ)


” Saya anak pertama dari 2 bersaudara. Adik saya masih duduk di kelas 6 SD. Orang tua saya bekerja sebagai buruh tani dengan penghasilan tidak menentu dan hanya cukup untuk makan saja. sedangkan untuk biaya sekolah orang tua harus mengutang di tetangga. Berkat AAT sekarang saya dapat bersekolah dengan tenang dan lebih bersemangat. Saya berharap semoga dengan adanya AAT ini cita-cita saya dapat terwujud dan pada akhirnya nanti bisa membanggakan kedua orang tua saya. ” — Galuh Puji Astuti (XII AP)


“Saya sekarang bisa lebih konsentrasi dan focus belajar dengan semangat berkat AAT, dahulu saya putus asa karena setiap mau membayar ibu saya hutang tetangga dan saya kadang menerima dengan sedih. Sekarang berkat AAT tidak lagi” — Maria Dwi Jayanti (XII Ak)

 

“Dahulu saya SPP selalu nunggak karena penghasilan orang tua saya tidak menentu, berkat AAT sekarang bisa rutin membayar” — Paulina Arsanti (XII Ak)

 

“Adik saya 5, ayah saya sudah meninggal, ibu saya bekerja sebagai buruh tani. Dahulu saya bingung ketika lulus SMP apakah dapat meneruskan ke SMK karena kesulitan biaya. Berkat AAT sekarang saya bisa melanjutkan sekolah sampai kelas XII dan setelah lulus saya ingin cepat bekerja untuk sekolah adik-adik saya. Saya akan menyekolahkan adik-adik saya di SMK Sanjaya Pakem supaya mendapat AAT” — Valentinus Febriono (XII Ak)

 

“Ayah saya bekerja sebagai buruh tani dengan pendapatan minim hanya untuk makan. Berkat AAT sekarang saya dapat bertahan sekolah sampai kelas XII dan saya berharap AAT membiayai saya sampai lulus” — Diah Ayu Wijayanti (XII Ak)

 

“Terima kasih Tuhan berkat bantuan AAT saya tidak bingung lagi membayar SPP. Ibu saya seorang janda dengan 3 orang anak yang bekerja sebagai buruh tani yang penghasilannya hanya cukup untuk makan. Sekarang saya lebih bersemangat dalam belajar karena berkat bantuan AAT” — Veronika Meilina Estiningsih (XII AP)

 

“Ayah saya seorang buruh bangunan dan  ibu saya tidak bekerja. Penghasilan ayah hanya cukup untuk makan dan minum. Dahulu saya putus asa mau keluar karena kesulitan administrasi. Berkat bantuan AAT sekarang saya bersemangat lagi untuk menyelesaikan sekolah” — Ria Krisdayanti David (XII AP)

 

“Puji syukur kepada Tuhan, karena berkat AAT saya dapat bersekolah sampai saat ini. Karena ayah saya sudah meninggal dan ibu saya seorang ibu rumah tangga. Setiap hari kami hanya mengandalkan hasil kebun yang tidak seberapa. Dan berkat AAT saya dapat bersekolah dan dapat mengurangi beban ibu dalam membiayai sekolah” — Safitri Eka Ambarwati (XII AP)

 

“Ayah bekerja sebagai buruh tukang bangunan dan penjaga malam di koperasi susu. Pendapatan keluarga hanya cukup untuk biaya sehari-hari, ditambah lagi bila sakit diabetes ayah kambuh dan harus mengeluarkan biaya untuk berobat. Namun berkat AAT beban yang ditanggung ayah berkurang untuk membiayai sekolah saya dan adik. Terima kasih AAT yang selalu membantu saya dan keluarga” — Dirana Marlianik (XIIAP)

 

“Ayah saya seorang karyawan swasta  dengan gaji pas-pasan untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Sudah 5 tahun terakhir ini ayah sakit dan itu pun sangat membutuhkan banyak uang untuk berobat. Karena keadaan tersebut saya merasa “minder” karena setiap kali harus bayar sekolah selalu “nunggak” biaya sekolah. Sekarang saya merasa lega karena ada bantuan AAT yang sangat membantu saya dalam penyelesaian biaya sekolah. Terima Kasih AAT .” — Christina Leni Prana Wati (XII AP)

 

“Ayah saya seorang pensiunan PNS dan ibu sebagai ibu rumah tangga.  Penghasilan ayah selalu habis untuk berobat ke Rumah Sakit karena penyakit diabetesnya. Sehingga untuk membayar biaya sekolah tak jarang ibu harus hutang sana sini. Saya hanya bisa berdoa agar Tuhan menolong saya supaya dapat bersekolah dengan lancar. Ternyata Tuhan benar-benar mengabulkan doa saya dengan melalui AAT Tuhan telah menjawab doa saya. Semoga Tuhan selalu memberkati AAT “ — Elizabeth Widityas Prabudiarni (XII AP)

 

Saya hidup dengan ibu sedangkan ayah pergi sejak saya kecil. Sehari-hari ibu bekerja membanting tulang sebagai buruh tani demi menghidupi keluarga dan membiayai sekolah saya. Namun dengan adanya bantuan AAT saya sangat terbantu dalam melanjutkan pendidikan saya.” — Sukerni (XII AP)

 

“Bantuan AAT sungguh-sungguh berarti bagi saya maupun orang tua saya. Karena berkat bantuannya saya dapat bersekolah dengan tenang dan bersemangat. Orang tua saya juga sangat terbantu dalam meringankan biaya sekolah” — Agustina Rinti (XII PJ)

 

Ayah saya bekerja sebagai buruh tani dan Ibu sehari-hari membuat tempe untuk membantu memenuhi kebutuhan keluarga. karena masih belum cukup untuk memenuhi keluarga maka saya bekerja di tempat guru saya untuk membantu membayar sekolah dan uang saku. Saya bersyukur pada Tuhan Yang Maha Esa karena berkat bantuan AAT saya sudah tidak kuwatir lagi nunggak membayar sekolah.” — Agus Suryanto (XII PJ)

 

Dra. N. Rini Kusparwati – Guru BP SMK Sanjaya Pakem

Sungguh saya merasa mukjijat Tuhan selalu hadir di tengah karya-karyaNya. Kadang saya merasa putus asa dan menyerah kalau menyaksikan siswa didik saya yang sampai harus keluar karena tidak ada biaya, karena memang sangat kekurangan pada saat saya adakan home Visit. Tetapi adanya AAT membuat saya semakin semangat dan lega kalau melihat siswa didik kami dapat terlepas dari putus sekolah.

 

Baca juga :

Please follow and like us:

Enjoy this blog? Please spread the word :)