Ayah Bunda… Aku Ingin Sekolah

Oleh: Severius Rischo Setyo, Romualdus Sumbogo dan Patricia Dyah Pitaloka.

Menjadi garam dan terang dunia di tengah-tengah anak-anak kecil adalah berkat yang diberikan oleh Tuhan untuk membantu mereka agar dapat bersekolah.

Perjalanan yang luar biasa ini dimulai pada pertengahan tahun 2018 lalu. Saat itu, kami diajak untuk “memberi berkat” ke anak-anak yang membutuhkan. Dan, kami mengiyakan permintaan itu. Perjalanan dan hari yang panjang untuk kami pada saat itu. Karena kami harus pergi ke beberapa sekolah yang ada di Jogja, Kulon Progo hingga Wonosari dalam 3 hari.

Perjalanan awal kami yang sangat luar biasa selama setahun belakangan ini untuk mengurus anak-anak kecil yang ingin bersekolah. Perasaan terharu menghampiri kami, ketika anak-anak menceritakan apa cita-cita ketika mereka besar nanti. Kami hanya bisa mengatakan dalam hati “semoga cita-cita kalian semua terkabul ya dek”.

Pada saat wawancara anak-anak kecil ini kami akan mendapatkan cerita yang berbeda dari mereka. Dari anak yang sangat tertutup sampai anak yang sangat aktif, dari anak yang sangat ceria hingga anak-anak yang menyimpan cerita menyedihkan. Ada perasaan sedih dan juga ingin membantu mereka semua di dalam benak kami. Tapi apalah daya kami yang tidak bisa membantu mereka secara langsung. Kami hanya dapat membantu mereka melalui perpanjangan tangan orang lain.

Ketika cita-cita mereka dihadapkan dengan kenyataan yang tidak mereka inginkan, kami tidak tahu apa yang ada di benak mereka, apa yang mereka pikirkan, dan apa yang mereka rasakan. Banyak dari anak-anak ini yang harus merasakan hidup terpisah dengan orang tua mereka, ada yang terlahir dari keluarga broken home, ada yang tidak tahu salah satu orang tua mereka ada dimana, dan juga ada anak yang dititipkan begitu saja di panti asuhan. Sedih? Ya! Itu hal pertama yang kami rasakan sebagai relawan. Bagaimana mereka bisa hidup tanpa tahu orang tua mereka ada dimana? Mereka merasakan hidup ini tidak cukup adil untuk mereka, karena mereka harus merasakan hidup terpisah dengan orang tua mereka.

Ada salah satu anak asuh yang kami temui, anak Papua. Dimas,  namanya. Ayahnya berasal dari Manokwari dan ibunya berasal dari Bantul. Dimas sudah hidup terpisah dengan ayahnya semenjak dia masih bayi. Dan, Dimas beserta ibu dan juga adiknya harus hidup luntang-lantung di jalanan, mereka hidup dari belas kasihan orang-orang, tetapi mereka tidak mengemis loh ya. Dulunya, Dimas dan juga ibunya harus tinggal di depan toko-toko, tetapi saat ini Dimas dan juga ibunya bisa sedikit bernafas lega karena saat ini mereka tinggal di sepetak kos-kosan yang disewakan kepada mereka dengan harga yang murah.

Setiap harinya saat Dimas berangkat ke sekolah akan ada ibu-ibu penjual jajanan pasar memberikan Dimas sebungkus bakmi goreng untuk Dimas makan sesampainya dia di sekolah. Menurut wali kelas Dimas, Dimas merupakan anak yang bandel dan sering menjahili teman-temannya yang ada di kelas. Bukan tanpa alasan Dimas seperti itu. Dimas hanya ingin bermain bersama dengan teman-temannya. Itu cara dia untuk mengajak teman-temannya bermain bersama dengan dia. Kenapa seperti itu? Karena sebagian besar teman-temannya tidak ingin bermain dengan Dimas karena dia “berbeda”. Apa karena “berbeda” lalu harus dipandang sebelah mata?

Menurut wali kelas Dimas, setiap harinya sepulang sekolah Dimas akan dijemput oleh ibunya menggunakan sepeda dan mencari sampah plastik yang kemudian akan di kilokan, dan hasil dari kiloan sampah plastik tersebut mereka gunakan untuk makan. Sekali memungut sampah dan di kilokan, Dimas dan ibunya hanya mendapatkan Rp10.000. Ya, sepuluh ribu rupiah yang digunakan untuk membeli makan 3 orang. Banyak guru di sekolah Dimas yang setiap Sabtu sore dan Minggu pagi selalu melihat Dimas berada di gereja dan selalu duduk di bangku paling depan. Ketika di sekolah gurunya bertanya pada Dimas apa cita-citanya saat dia besar nanti? Dan, jawaban Dimas adalah dia ingin menjadi Romo (Pastor). Alasannya, karena Dimas ingin memberkati orang banyak. Itulah cerita tentang salah satu anak asuh di Yogyakarta yang sangat diingat oleh relawan.

Sebenarnya masih banyak sekali cerita-cerita tentang anak asuh dengan perjuangan mereka untuk bisa sekolah yang ada di Yogyakarta. Kami para relawan sangat bersyukur karena kami bisa bersekolah dengan enak tanpa melalui proses seperti anak-anak ini. Kami hanya berharap suatu saat nanti mereka (anak asuh) bisa menjadi orang yang berguna bagi keluarganya dan juga cita-cita mereka bisa tercapai sesuai dengan keinginan mereka.

Please follow and like us:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Enjoy this blog? Please spread the word :)