Super AAT…

Oleh: Ignatius Yudha Setiawan

Tahun 2016 menjadi awal perjumpaan saya dengan Yayasan AAT dan awal saya menginjakkan kaki di salah satu kota terdingin di Indonesia, yaitu Malang. Awal dimana saya tidak mengenal siapapun di kota ini. Namun, perlahan tapi pasti, saya mengenal banyak orang yang mendukung dan harus bekerja keras untuk hidup yang lebih baik. Di tahun itu, saya masih belum mengenal apa itu Yayasan Anak-Anak Terang (AAT), bergerak dalam bidang apa, perkumpulan apa, ada dimana saja itu pun aku tidak tahu. Yang saya tahu ialah saya membantu anak asuh Romo Hudi yang banyak dan tersebar di banyak Kabupaten. Tahun dimana saya belum bisa banyak membantu AAT.

2017, saya sudah banyak mengenal beberapa pengurus sekertariat AAT di kota ini. Sudah tahu tujuan dan latar belakang AAT. Saya mengenal Mbak Emi, dimana beliau memberi pengetahuan tentang AAT, survei lokasi AAT, kepengurusan AAT, membuka website AAT, dan membantu sekolah-sekolah untuk meringankan beban orang tua wali agar anak  mereka tetap bisa bersekolah. Survei ke sekolah menjadi hal yang sangat penting agar kita tahu bagaimana kondisi yang sebenarnya yang dialami oleh sekolah. Kondisi ekonomi, jarak, dan keluarga sangat berpengaruh untuk tetap mendukung minat anak untuk bersekolah. Bertemu anak asuh dan guru di sekolah menjadi pengalaman unik tersendiri.

Banyak cerita yang ingin mereka ungkapkan. Banyak pula macam karakter siswa yang membuat kita ingin mengenal lebih dari kepribadian mereka. Mereka sangat senang dikunjungi, diberi les dari kami, mereka mempunyai semangat belajar yang sangat tinggi. Sejauh ini sekolah yang saya pernah survei merupakan sekolah yang dinaungi oleh Yayasan Keuskupan Malang. Tidak semua sekolah Katolik bisa diterima oleh masyarakat sekitar. Namun banyak juga yang mempercayakan anak mereka untuk menimba ilmu di sekolahan Katolik. Ada sekolah yang memiliki bentuk fisik yang baik, namun banyak juga yang memprihatinkan.

Namun, disitulah ada kemauan, semangat untuk ikut membantu mewujudkan cita-cita mereka. Jarak memang jauh, namun bukan kendala untuk melihat kondisi secara langsung yang dialami sekolah. Ada cerita yang sangat menarik dalam membantu sekolah-sekolah katolik saat survei lapangan. Pada saat itu, sekretariat Malang ada jadwal survei di Pulau Madura. Bukan jarak yang dekat untuk ditempuh. Perjalanan darat kami tempuh kurang lebih 8 jam untuk sampai di Kabupaten Sumenep di ujung pulau Madura.

Cuaca yang sangat berbeda dengan Kota Malang. Kami sampai di sana kira-kira pukul 5.00 WIB pagi, namun saya tidak merasakan dingin sedikitpun di pagi itu. Setelah mandi pun masih tetap sama, wkwkwkwk. Tapi lumayan bisa buat cerita nanti hahahaha. Pagi hari sambil menunggu anak-anak ke sekolah, saya melihat lokasi sekolah yang menurut saya memiliki bangunan yang bagus, lokasi yang strategis, sarana wifi, lokasi sekolah yag luas, namun sangat sedikit muridnya. Miris sekali. Dengan begitu banyak fasilitas, namun tidak serta merta membuat daya tarik orang tua siswa untuk menyekolahkan anak mereka disitu, dengan berbagai macam alasaan.

Semoga dengan hadirnya bantuan dari AAT, bisa semakin membuat daya tarik masyarakat agat bisa menyekolahkan anaknya di sekolah tersebut. Setelah bertemu dengan siswa dan guru, kami ke Kabupaten Bangkalan dengan jarak sekitar 5 jam untuk melanjutkan tugas dan kembali ke Malang. Itu merupakan sedikit cerita saat meninjau lokasi sekolah di sekertariat kami.

Tahun 2018 merupakan tahun dimana kami lebih dipererat lagi di AAT. Acara Gathering AAT di Semarang semakin membuat saya lebih terbuka akan banyak anak-anak yang kurang mampu dan ingin bersekolah. Banyak pengalaman dan motivasi yang saya dapat baik dari pengurus pusat maupun dari pengalaman sekertariat lain. Saling bertukar informasi, menyelesaikan masalah, mempelajari kembali website AAT agar satu pemahaman saya dapatkan bisa menurunkan ke pengurus selanjutnya. Di tahun ini juga, saya menjadi bagian dari kepengurusan AAT, di bidang keuangan, khusus-nya di team konfirmasi donatur. Banyak hal yang saya dapatkan. Ketelitian dan ketepatan waktu di tuntut agar para donatur bisa melihat kinerja team yang baik, bisa dipercaya dan yang terpenting ialah bisa mengirimkan bukti donasi agar mereka tahu bahwa donasi yang mereka berikan dikelola secara baik.

Semoga amanah yang dipercayakan kepada saya, bisa saya gunakan dengan baik dan dapat memberi yang terbaik pula untuk kemajuan AAT ini. Tahun ini juga kami di sekertariat Malang melakukan pemilihan ketua yang baru serta kepengurusan yang baru juga, dimana kami diberi tanggung jawab masing-masing akan sekolah dibawah kesekertariatan kami. Semoga dengan kehadiran AAT membawa semangat baru bagi mereka dan instasi. Ini merupakan salah satu kegiatan dari sekertariat kami. Mengunjungi siswa dan sekolah secara langsung, agar tahu apa keluhan siswa dan kendala yang dialami oleh sekolah. Wawancara langsung dengan siswa, dengan guru agar bisa tepat sasaran dalam memberi bantuan.

Gambar disamping menunjukkan wujud nyata kami untuk terjun langsung memberi les pelajaran, bimbingan belajar kepada adik-adik kita dari Flores. Mereka ditempatkan di Asrama SMP Katolik Santa Maria Genteng, Banyuwangi. Materi pelajaran yang didapat mereka di sekolah dahulu dan yang mereka dapat sekarang sangat berbeda jauh. Masih banyak kekurangan yang harus diperbaiki dalam membantu proses belajar mereka. Semangat mereka untuk belajar sangat kuat, namun diperlukan kesabaran yang ekstra untuk membimbing mereka.

Mungkin dengan proses pembelajaran yang unik bisa membantu mereka lebih cepet menangkap materi yang kita sampaikan. Baca, tulis, hitung banyak dari mereka yang belum tahu. Sehingga kami harus memulainya dari nol agar mereka mampu dan bisa mengikuti kurikulum yang diajarkan di sini. Semoga masih banyak orang di luar sana yang tergerak hatinya untuk ikut andil dalam membantu mewujudkan keinginan mereka bersekolah.

Tahun 2019 ini, menjadi tahun ke-2 saya di kepengurusan AAT Pusat. Survei ke sekolah masih kami lakukan, tapi hanya beberapa saja, dan kunjungan ke sekolah yang sudah menerima bantuan kami lakukan juga. Jarak yang lumayan jauh tidak saya jadikan sebagai hambatan untuk tidak mengunjungi sekolah, melainkan saya anggap sebagai liburan/refreshing di tengah padatnya jadwal kuliah dan yang lainnya. Tidak serta merta melulu ke sekolah, namun kami juga menyempatkan waktu untuk liburan bersama, kumpul bareng, kuliner, agar tidak cepat bosan akan rutinitas yang cukup padat.

Akhir cerita, semoga dengan hadirnya Yayasan Anak-Anak Terang ini, semakin membuka jalan bagi mereka yang memilki semangat belajar tinggi, namun memiliki keterbatasan ekonomi sehingga mereka bisa mewujudkan cita-cita mereka. Semoga, semakin banyak orang yang tergerak hatinya untuk andil dalam membantu mereka yang kekurangan. Saya juga mengucapkan terima kasih untuk semua donatur yang dengan kerelaan hatinya membantu kami mewujudkan cita-cita kami, semoga kami bisa mengikuti jejak mereka. Saya juga mengucapkan terima kasih untuk penggurus AAT yang dengan besar hati menjadi jembatan kasih-Nya untuk membantu mereka yang kekurangan. Tak lupa juga akan teman-teman sekertariat yang lain, semoga semakin padu, saling bertukar informasi dan semangat dalam mengemban amanah yang diberikan. Semoga Tuhan selalu menyertai tujuan dan niat baik kita semua.

Berkah dalem!

*Ignatius Yudha Setiawan,merupakan tim Keuangan AAT dan aktif di ATT Sekretariat Malang

Please follow and like us:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Enjoy this blog? Please spread the word :)