5 Hal yang Perlu Diketahui tentang Beasiswa AAT: Beasiswa untuk Mencegah Putus Sekolah Anak Tak Mampu

Oleh: Fajar Akbar Suryadi dan Korneles Materay (Divisi Purel AAT)

Apakah Anda pernah mendengar sebutan “AAT” atau “Beasiswa Anak Anak Terang? Pernahkah Anda melihat ada hastag #cegahputussekolah ketika melakukan pencarian hastag dengan keyword “cegah” di medsos seperti twitter atau instagram Anda, misalnya? Apakah Anda sudah mengenalnya? Jika belum, bacalah tulisan ini sampai selesai. Kami akan membagikan beberapa fakta menarik tentang AAT.

AAT merupakan salah satu program beasiswa di Indonesia. Beasiswa AAT hadir dengan misi utama membantu anak-anak dari seluruh Indonesia dari keluarga yang tidak mampu agar tetap dapat meneruskan pendidikan formalnya. Hingga saat ini, Beasiswa AAT telah membantu biaya pendidikan lebih dari 11.600 anak Indonesia. Nah, 5 (lima) hal berikut ini dapat membantu Anda mengenal lebih dalam Beasiswa AAT.

1.Tidak boleh terjadi seseorang tidak melanjutkan pendidikan hanya karena ia miskin.

Ungkapan di atas dikemukakan oleh Frans Seda yang menjadi motto Beasiswa AAT. Semangat mencegah orang miskin putus sekolah itu mengilhami kelahiran AAT. Semula dari kekhawatiran akan nasib 25 anak di SLTP Kampung Jembatan yang terancam putus sekolah karena terhambat membayar biaya pendidikan pada tahun ajaran 2002 – 2003, para Inisiator Beasiswa AAT menggagas pemberian beasiswa kepada mereka. Mula-mula seorang donatur menawarkan diri untuk membantu tetapi ia hanya mampu membiayai 10 anak.

Menyadari 15 anak lainnya harus tetap bersekolah, para Inisiator Beasiswa AAT dengan segala keberanian mereka menghubungi beberapa teman untuk membantu anak-anak tersebut. Di luar dugaan, ternyata dana yang terkumpul melebihi kebutuhan 15 anak itu. Dari yang tadinya bingung karena kekurangan dana akhirnya menjadi bingung karena kelebihan dana. Lantas, dana yang terkumpul tidak hanya untuk membantu anak-anak kurang mampu di atas, namun juga di tempat lain.

2. Beasiswa Sekolah Dasar hingga Perguruan Tinggi

Beasiswa AAT diberikan kepada ribuan anak setiap tahunnya dan tersebar di seluruh wilayah Indonesia dari tingkat SD, SMP, SMU/SMK hingga perguruan tinggi. Besarnya beasiswa yang disalurkan mencapai ratusan juta rupiah per bulan. Penerima Beasiswa AAT disebut Anak Asuh (AA) dan pemberi beasiswa disebut Orang Tua Asuh (OTA). OTA sama dengan donatur.

Beasiswa AAT tidak memandang suku, agama, ras, dan golongan (SARA) sebagai penerima beasiswanya. Para donatur pun berasal dari berbagai latar belakang. Donatur AAT berasal dari seluruh wilayah Indonesia hingga menembus batas negara. Tercatat beberapa donatur berdomisili di Singapura, Perancis, Hongkong, Amerika Serikat, Afrika Selatan, Jerman, Belgia, Belanda, Qatar hingga Australia.

3. Berbadan Hukum

Di awal kelahirannya, Beasiswa AAT berbentuk kelompok informal peduli pendidikan. Namun, sejak 12 Oktober 2013, Beasiswa AAT bernaung di bawah badan hukum Yayasan AAT Indonesia. Pada 21 April 2014 disahkan Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia berdasarkan Surat Keputusan Nomor. AHU-2314.AH.01.04.Tahun 2014.

4. Sistem Informasi Publik AAT

AAT memiliki dua website utama sebagai sistem informasi publik yang menyediakan data dan informasi kegiatan-kegiatan AAT yaitu www.aat.or.id dan www.sianas.aat.or.id. www.aat.or.id merupakan platform informasi umum bila Anda ingin mengenal lebih dalam mengenal sepak terjang AAT. Sedangkan, www.sianas.aat.or.id merupakan sebuah platform donasi AAT.

Source: https://bit.ly/3henGx1


SIANAS adalah singkatan dari “Sistem Informasi Anak Asuh.” Siapapun dapat menjadi OTA atau donatur AAT. Proses menjadi donatur melalui SIANAS. SIANAS memuat data terpadu OTA dan AA. Calon OTA yang telah mendaftarkan diri sebagai OTA bisa melihat profil calon anak asuhnya, memilih anak asuhnya sesuai jumlah yang diinginkan, melihat perkembangan akademik anak asuh, dan tentu saja kewajibannya.

Donasi biaya pendidikan yang merupakan kewajiban OTA yang disalurkan kepada AA dapat dilakukan setiap bulan, 3 (tiga) bulan, 6 (enam) bulan, atau per tahun. SIANAS tidak hanya dalam bentuk website karena sejak 2020 ini, SIANAS sudah berbentuk aplikasi yang bisa diinstal di smartphone melalui play store/google play. Ingin berdonasi langsung dari hapemu? Yuk, instal SIANAS sekarang!

5. Merayakan Ultah ke-18 Tahun di Bulan Kemerdekaan

Agustus adalah bulan spesial bagi bangsa Indonesia karena ini adalah bulan Kemerdekaan. Agustus juga bulan spesial bagi AAT karena ada peringatan hari lahir AAT. AAT lahir pada 1 Agustus 2002 dan tepat 1 Agustus 2020, AAT telah menginjak usia 18 tahun. Doakan ya, semoga Beasiswa AAT berumur panjang dan banyak orang-orang baik yang berdonasi di AAT sehingga bersama-sama kita memberi dampak. Amin…

Please follow and like us:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Enjoy this blog? Please spread the word :)