Setitik Niat untuk Melayani

Setitik Niat untuk Melayani

Kabar, Kisah Relawan
Oleh : Nadia Gracia Berkembang di Yayasan AAT Indonesia Tahun 2014, saya pertama kali mengetahui tentang Yayasan AATIndonesia melalui akun facebook salah seorang pastur. Membuka web Yayasan AAT Indonesia dan melihat cerita-cerita anak asuh membuat saya merasa sedih sekaligus bersyukur atas apa yang saya miliki dan tergugah untuk mengambil beberapa anak asuh untuk dibantu. Saat itu, dengan uang jajan yang terbatas, saya hanya bisa membantu membiayai 2 anak asuh dari ribuan yang ingin saya selamatkan. Akhirnya, saya mengambil dua anak asuh itu untuk saya biayai pendidikannya sambil saya berdoa agar suatu saat saya diberi kesempatan untuk membantu ratusan anak lainnya. Tahun 2015 awal adalah tahun pertama saya bergabung dengan Yayasan AAT Indonesia, berawal dari tugas fakultas untuk membantu sebuah komunitas, pada saat tugas berakhir saya akhirnya memutuskan untuk tidak membantu komunitas…
Read More
Mempertahankan Prestasi

Mempertahankan Prestasi

Anak Asuh, Kabar, Kisah Relawan
Oleh : Alberta Caecaria Arias Saya Alberta Caecaria Arias, biasa dipanggil Berta. Saya adalah mahasiswi bimbingan dan konseling di Universitas Katolik Widya Mandala Madiun angkatan 2014. Saya bergabung dengan AAT pada semester 3, tahun lalu. Saya Beruntung mendapatkan beasiswa AAT dan menjadi salah satu anak asuh. Saya menganggap AAT adalah keluarga saya karena ada banyak teman, sahabat, dan pendampingan rohani dari para Bruder. Hal tersebut membuat saya senang karena dapat menjalin keakraban satu dengan yang lainnya apalagi bisa mempunyai teman baru dari lintas agama, suku ataupun ras. Semester 3 kemarin, IP saya turun dari yang semula 3,9 menjadi 3,8. Saya menyadari penurunan IP tersebut dikarenakan ketika UAS pada bulan Januari lalu, ayah saya masuk rumah sakit untuk beberapa hari. Pada saat itu saya harus bolak-balik antara kampus, rumah, dan rumah…
Read More
Bijaksana dalam membuat Keputusan

Bijaksana dalam membuat Keputusan

Kabar, Kisah Relawan
Oleh : Franciska Ariliana Namaku Franciska Ariliana lahir 30 April 1995 aku adalah anak pertama dari 3 bersaudara. Aku sedang menempuh studi di Universitas Katolik Widya Mandala Madiun program studi Teknik Industri. Saat ini, aku sudah semester enam, terima kasih kepada AAT yang telah membiayai kuliahku sampai semester enam ini dan aku berharap untuk bisa lanjut sampai semester delapan nanti. Ibu dan Ayah masih tetap bekerja di pasar berdagang kosmetik dan menerima orang yang menjual emas. Meskipun orang tuaku mempunyai bisnis menerima emas, tapi modal yang digunakan tidak bersal dari uang sendiri, melainkan pinjam ke orang lain. Ibu dan ayah hanya mengambil keuntungan dari hasil penjualan emas yang disetorkan ke pengepul sehingga hasil yang didapatkan juga tidak menentu karena tidak setiap hari ada orang yang menjual emas. Ayah selain bekerja membantu…
Read More
Tahun Pertamaku Bersama Anak-Anak Terang

Tahun Pertamaku Bersama Anak-Anak Terang

Kabar, Kisah Relawan
Tahun Pertamaku Bersama Anak-Anak Terang Perkenalkan nama saya Anggun Septin Kartika Wulan. Saya biasa dipanggil dengan nama Anggun. Saat ini saya sudah semester tujuh di Program Studi Arsitektur Fakultas Teknik Universitas Atma Jaya Yogyakarta. Tidak terasa, sudah lebih dari satu tahun saya bergabung di Yayasan Anak-Anak Terang. Saya bergabung dan mendapatkan beasiswa Anak-Anak Terang ketika saya masih semester lima. Tahun ini merupakan tahun kedua saya bergabung dengan Anak-Anak Terang. Banyak suka maupun duka yang telah dilalui bersama. Mulai dari tugas bulanan yaitu mengunggah tanda terima dan kuitansi sekolah, melakukan survei ke sekolah-sekolah, menggalang dana, hingga mengikuti berbagai acara bersama dengan teman-teman pendamping komunitas sekretariat AAT Yogyakarta. Melalui Anak-Anak Terang saya berkesempatan menjadi salah satu bagian dari tim SIANAS (Sistem Informasi Anak asuh). Tim SIANAS merupakan tim yang menangani pelelangan anak…
Read More
Bersyukur Menjadi Bagian dari AAT

Bersyukur Menjadi Bagian dari AAT

Kabar, Kisah Relawan
NAMA SAYA Yeni Puspitasari. Saya biasanya akrab dipanggil Yeni. Saya lahir di kota Nganjuk, Jawa Timur pada tanggal 13 September 1993. Saya anak pertama dari dua bersaudara. Adik saya perempuan. Jarak usia kami terpaut cukup jauh, yakni 9 tahun. Orang tua saya bekerja sebagai buruh pabrik di Sidoarjo. Sejak kecil, saya diasuh dan dibesarkan oleh nenek di kota Madiun. Orang tua saya harus pergi karena pekerjaan. Saya diasuh oleh nenek, karena kedua orang tua harus bekerja dan saat itu tidak mampu membayar babysitter untuk mengasuh saya. Alhasil, saya diasuh dan dibesarkan di desa bersama nenek hingga sekarang ini. Adik saya tinggal bersama orang tua di Sidoarjo, sedangkan saya memilih untuk tetap tinggal di Madiun bersama nenek, karena nenek tinggal di rumah sendirian. Tidak sampai hati rasanya jika harus meninggalkan seorang…
Read More
Be a Special Person in a Special Place

Be a Special Person in a Special Place

Kabar, Kisah Relawan
“Kemenangan adalah milik mereka yang tidak berhenti berjuang.” Mungkin kalimat itulah yang bisa mewakili perasaan saya saat ini. Perasaan senang, lega, puas, dan perasaan lain yang menunjukkan keberhasilan suatu perjuangan. Rabu, 8 Juli 2015, menjadi hari yang tidak akan pernah saya lupakan. Tidak pernah terpikirkan sebelumnya, saya bisa merasakan sidang skripsi. Dulu, bisa sekolah sampai SMK saja, saya sudah sangat bersyukur. Bisa merasakan lulus SMK saja, saya sudah sangat bahagia. Hari itu, saya berangkat ke kampus lebih awal. Saya yang biasanya telat, berusaha berangkat lebih pagi di hari itu. Sebelum berangkat, semuanya saya persiapkan sebaik mungkin. Empat copy-an skripsi dan satu file presentasi sudah siap. Baju dan jas almamater yang disetrika rapi, sepatu yang dilap bersih, sampai jilbab yang disemprot sedikit minyak wangi. Hari itu, saya harus menampilkan yang terbaik.…
Read More
Key of Life

Key of Life

Kabar, Kisah Relawan
“Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi orang lain.”  Hadits Rasulullah SAW itulah yang selalu membuat saya semangat untuk terus berbuat baik pada sesama. Begitu pun ketika memutuskan untuk bergabung menjadi relawan AAT, tepat pada tanggal 25 Agustus tahun lalu. Saat itulah saya memutuskan untuk mencurahkan tenaga dan pikiran saya untuk yayasan yang peduli pendidikan di Indonesia itu. Tidak terasa, dua tahun sudah saya menjadi bagian dari keluarga besar AAT. Ya, keluarga besar dengan semangat kepedulian yang tinggi. Begitu banyak pengalaman, ilmu, dan pelajaran-pelajaran berharga yang saya dapatkan. Tak ubahnya sebuah keluarga, saya mendapatkan curahan kasih dan perhatian dari saudara-saudara di AAT. Mereka selalu menawarkan tangan ketika saya membutuhkan pertolongan dan menawarkan bahu ketika sedang kesusahan. Padahal, niat pertama saya ketika bergabung bersama AAT adalah untuk menyumbangkan tenaga dan pikiran…
Read More
Bahagia itu Sederhana

Bahagia itu Sederhana

Kabar, Kisah Relawan
NAMA saya Dian Mayasari. Saya biasa dipanggil Dian oleh teman-teman dan keluarga. Saya anak ketiga dari tiga bersaudara. saya mempunyai kakak perempuan (Theresia Chandra) dan kakak laki-laki (Yohan Setiawan Chandra). Kedua kakak saya sudah menikah dan mempunyai anak. Papah saya bernama Chandra Hasan dan mamah saya bernama Linawati. Papah saya bekerja sebagai buruh tidak tetap. Terkadang berjualan burung dara di pasar atau menjadi pelatih burung dara yang akan dilombakan. Penghasilan yang diperoleh memang tidak tetap, tergantung ada latihan ataupun perlombaan. Mamah bekerja sebagai penjahit kerudung burung, membuat tas kertas untuk acara tertentu, dan berjualan kacang yang dititipkan ke warung-warung di dekat rumah. Sebelumnya, saat saya kelas XII saya sempat bimbang dan bingung, harus melanjutkan pendidikan kuliah atau tidak karena tidak adanya biaya dan juga bingung harus mengambil jurusan apa dan…
Read More
It is Simple, It is so Beautifull

It is Simple, It is so Beautifull

Kabar, Kisah Relawan
“Dengan kasih Tuhan, AAT peduli akan pendidikan anak-anak yang tidak mampu.” Sebaris kalimat itu tidak bisa dihilangkan dalam pikiran saya dan membuat saya hingga saat ini bertahan bersama AAT. Menjadi relawan sekaligus penerima beasiswa AAT adalah hal yang luar biasa untuk saya. Saya bangga menjadi bagian dari Anak-anak Terang. Perkenalkan, nama saya Tanti Kusumawati. Saya adalah seorang mahasiswi di Universitas Atma Jaya Yogyakarta Fakultas Ekonomi dan saya adalah bagian dari karya pelayanan Anak-Anak Terang. Perasaan haru selalu menyelimuti hati saya. Tidak jarang, setiap hari setetes air mata selalu menyelimuti wajah yang penuh pengharapan ini. Merasakan betapa bahagia mengenal dan menjadi bagian Anak-Anak Terang. Dengan AAT, saya bisa belajar banyak hal. Saya menjadi lebih sadar bahwa belajar itu bukan hanya dengan orang tua, bukan hanya dengan orang yang banyak gelar dinamanya,…
Read More
Akhirnya Mimpi Saya menjadi Nyata

Akhirnya Mimpi Saya menjadi Nyata

Kabar, Kisah Relawan
NAMA SAYA Tiara Riszky Ananda, kelahiran Madiun 17 Maret 1993. Saya merupakan salah satu anak asuh Perguruan Tinggi AAT dari Universitas Katolik Widya Mandala Madiun yang baru saja lulus dan diwisuda. Saya bergabung dengan AAT dan dibantu para bapak/ibu donatur AAT sejak 24 Agustus 2013. Saat itu saya sedang belajar di Prodi Akuntansi Fakultas Ekonomi semester V. Sejak 24 Agustus 2013, saya juga dipercayai untuk menjadi Koordinator AAT Madiun selama satu periode, yaitu pada tahun 2013-2014. Bersama dengan teman-teman pendamping komunitas sekretariat AAT Madiun, kami mengelola sekretariat AAT Madiun dengan ratusan anak asuh yang tersebar di sekolah/komunitas Se-Eks Karesidenan Madiun. Dalam mengelola beasiswa, kami juga didampingi para pendamping rohani, yaitu Br. Yakobus CSA, Br. Alex CSA, dan Br. Neri CSA, serta Bapak Bernadus Widodo M.Pd. selaku penanggungjawab sekretariat AAT Madiun.…
Read More